Tampilkan postingan dengan label Metode Penelitian. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Metode Penelitian. Tampilkan semua postingan

Selasa, 10 November 2020

Penelitian Tindakan Kelas, Kenali Tujuan dan Fungsinya

Penelitian Tindakan Kelas, Kenali Tujuan dan Fungsinya

penelitian tindakan kelas


Penelitian tindakan kelas atau yang sering disingkat menjadi PTK beberapa waktu ini sedang populer, terutama di kalangan pendidik. PTK merupakan sebuah upaya yang dilakukan untuk meningkatkan hasil belajar siswa. Dimana dalam prosesnya, guru berusaha mencari solusi yang tepat untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi oleh siswa dalam kegiatan belajar mengajar.


Apa Tujuan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)?


Tujuan penelitian tindakan kelas adalah memberikan terobosan terbaru untuk memperbaiki kualitas pendidikan. Adanya kegiatan PTK dipicu oleh beberapa alasan, diantaranya kurang efektifnya metode belajar mengajar yang selama ini dilakukan. Serta munculnya kesadaran para guru untuk memahami bahwa praktik yang dilakukan selama ini masih memiliki banyak tantangan. Jadi secara garis besar, berikut ini manfaat penelitian tindakan kelas:

 

  • Untuk memperbaiki praktik pembelajaran di sekolah
  • Meningkatkan mutu pendidikan
  • Efisiensi pengelolaan pendidikan

 

Langkah - langkah Penelitian Tindakan Kelas (PTK)


Ternyata PTK ini mempunyai tujuan besar yang sangat penting demi maksimalnya proses belajar. Lalu apa saja yang langkah-langkah yang perlu dikerjakan untuk melakukan PTK? Secara teoritis dan konseptual, kegiatan penelitian tindakan kelas meliputi beberapa langkah-langkah, seperti:

 

1. Merumuskan Masalah

 

Mengidentifikasi serta merumuskan masalah adalah metode pertama yang perlu diperhatikan pada saat menerapkan program PTK. Mengidentifikasi serta merumuskan masalah perlu dilakukan agar penelitian menjadi lebih terarah dan fokus dengan masalah yang tepat.


Makalah penelitian tindakan kelas dilakukan dengan cara menentukan fokus masalah. Yang mana rumusan masalah tersebut haruslah berisi tentang deskripsi yang jelas. Antara lain mengetahui kesenjangan antara kenyataan dengan keinginan yang akan diwujudkan. Sehingga dapat diketahui inti dari permasalahan yang akan difokuskan.


2. Menganalisis Masalah


Setelah pokok permasalahan ditemukan, langkah yang harus dilakukan selanjutnya adalah menganalisis masalah. Analisis masalah dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui dimensi penting dalam masalah tersebut.

Baca Juga: Metode Penelitian

Lalu memberikan penekanan yang lebih jelas dengan menemukan dampak sebab-akibat dari masalah yang sedang dihadapi. Menganalisis masalah dilakukan dengan cara menekankan permasalahan pokok, pemeriksaan asumsi yang sudah dibuat, mengkaji data penelitian yang tersedia dan lain sebagainya.


3. Merumuskan Tindakan dan Pelaksanaan


Merumuskan perencanaan tindakan menjadi poin yang tidak boleh dilupakan dalam jurnal penelitian tindakan kelas. Perencanaan tindakan haruslah meliputi beberapa poin yang mendasar. Seperti merancang alat-alat yang diperlukan selama proses PTK, metode yang digunakan dalam PTK, teknik pengumpulan data dan lain sebagainya.


Setelah perumusan tindakan direncanakan dengan matang. Langkah yang selanjutnya adalah pelaksanaan penelitian tindakan kelas. Pelaksanaan PTK harus diimplementasikan dan diperhatikan dengan seksama, serta harus disertai dengan peran serta guru dalam prosesnya.

 

4. Pengamatan

 

Pengamatan sangat diperlukan untuk mengatasi masalah-masalah yang mungkin terjadi pada saat proses PTK. Pengamatan sebaiknya dilakukan pada saat proses pembelajaran. Dimana peneliti yang dalam hal ini adalah guru berperan juga sebagai pengamat.

 

Proses pengamatan berfungsi untuk menjalin objektivitas serta melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan PTK. Apakah pelaksanaan kegiatan tersebut sudah efektif atau masih berkendala, tentu akan ditemukan dalam proses pengamatan ini.


5. Refleksi atau Pantulan


Kegiatan refleksi atau pantulan dilakukan pada saat proses pembelajaran sudah selesai dilaksanakan. Proses refleksi merangkum semua kegiatan yang dilakukan. Apabila ditemukan hambatan atau kegagalan dalam prosesnya, maka peneliti diharapkan untuk kembali merancang perencanaan untuk siklus PTK yang selanjutnya.


Karena tujuan diadakannya PTK ini memang adanya kepuasan dari kedua belah pihak. Baik dari pihak peneliti yaitu guru maupun pihak siswa. Hasilnya adalah dengan diperolehnya ketuntasan dalam proses pembelajaran serta meningkatnya hasil belajar siswa.


6. Model Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang Harus Diketahui


Kegiatan penelitian tindakan kelas dapat dilakukan dengan memilih beberapa metode yang tepat. Beragam metode ini dapat menjadi pertimbangan untuk guru. Yakni membantu mereka untuk memilih satu metode yang paling tepat dan efisien sesuai kebutuhan.

 

Model Penelitian Tindakan


Ada beberapa model penelitian tindakan kelas yang sering digunakan oleh para guru atau peneliti dalam prosesnya. Beberapa model atau metode yang sering diterapkan dalam proses PTK di antaranya adalah seperti berikut ini:


1. Model Global


Metode global menjadi salah satu metode populer yang digunakan dalam kegiatan PTK. Metode ini dilakukan dengan cara menyuruh siswa untuk membaca keseluruhan dari materi. Kemudian membuat ringkasan dari materi-materi yang sudah dipelajari tersebut.

 

Baca Juga: Teknik Pengumpulan Data

 

Meskipun cenderung mudah, namun metode tersebut dianggap kurang efektif. Karena siswa cenderung bersifat pasif dan tidak meningkatkan tindakan rasional dalam proses pendalaman dan pemahaman materi.


2. Model Diskusi


Metode diskusi juga sering digunakan dalam kegiatan PTK. Metode diskusi bertujuan untuk saling tukar informasi antara pendidik dengan siswa. Kemudian dari kegiatan tersebut akan memperoleh beberapa titik terang seperti tercapainya gagasan, kesimpulan, dan juga buah pikir.

 

Metode diskusi yang dilakukan dalam kegiatan PTK memiliki beberapa dampak positif. Berikut ini beberapa dampak baik dari penggunaan metode diskusi bagi siswa:


  • Siswa untuk belajar mengemukakan pendapat
  • Memberi kesempatan siswa untuk mencari informasi dari berbagai sumber data
  • Mengajari siswa untuk mencari penyelesaian masalah
  • Menumbuhkan rasa tanggung jawab mengenai pendapat, kesimpulan serta keputusan yang diambil

 

Hal di atas tentunya memiliki dampak yang sangat baik, karena selain merangsang siswa untuk mencari pemecahan masalah, tentu membantu mereka untuk menghargai pendapat orang lain. Dan yang tidak kalah penting yakni bertanggung jawab dengan hasil keputusan yang telah disepakati bersama.


3. Metode Ceramah


Metode ceramah dilakukan dengan cara menyampaikan informasi secara lisan kepada sejumlah siswa. Dengan menerapkan metode tersebut, guru menjadi lebih mudah menguasai kelas serta dapat menerangkan pelajaran dengan jumlah banyak.


Namun, metode ceramah juga dianggap sebagai sebuah metode yang cukup monoton. Karena dalam hal ini siswa berperan sebagai pihak yang pasif sehingga mengurung daya kritis mereka. Selain itu, guru atau peneliti juga sukar mengontrol sampai mana tingkat pemahaman siswa. Sehingga metode belajar satu arah tersebut dianggap kurang efektif untuk diterapkan.


4. Independent Study


Model pelaksanaan tindakan kelas ini sering disebut juga sebagai metode pembelajaran terbuka. Yang mana proses pembelajaran tersebut dilakukan secara individual. Jadi siswa belajar melalui korespondensi melalui TV, radio, internet dan lain sebagainya.


Meskipun metode ini bertujuan agar siswa mendapatkan keleluasaan untuk menentukan cara belajar yang paling tepat dengan dirinya. Namun terkadang metode tersebut juga menjadi kurang efektif. Pasalnya guru kurang mengontrol aktivitas pembelajaran. Sehingga ketika siswa mengalami kesulitan tidak dapat berkonsultasi langsung dengan pendidik.


5. Metode Demonstrasi


Metode demonstrasi dilakukan dengan menunjukkan cara melakukan sesuatu melalui hal-hal yang bersifat praktikal. Metode demonstrasi sangat menguntungkan karena membantu siswa untuk menyerap pengetahuan langsung dari sumbernya. Serta menghadirkan praktik yang nyata dan mudah dipahami. Namun, guru butuh ketrampilan yang memadai untuk dapat menunjukkan pengajaran dengan menggunakan metode tersebut.


6. Metode Eksperimen


Pelaksanaan tindakan kelas dengan metode eksperimen dilakukan dengan cara memberikan kesempatan pada anak didik untuk berdiskusi dalam satu kelompok. Tujuannya adalah agar siswa dapat berdiskusi serta mencari pemecahan terhadap masalah yang dihadapi. Siswa juga dilatih untuk berpikir secara ilmiah serta dituntut bereksperimen dalam mengeksplorasi ilmu dan teknologi.


7. Metode PAKEM


Tidak seperti artinya, metode pakem ini merupakan singkatan dari beberapa kata berikut ini:


  • Pembelajaran
  • Aktif
  • Kreatif
  • Efektif
  • Menyenangkan


Dalam prosesnya, metode pembelajaran tersebut melibatkan empat elemen penting. Yakni meliputi proses interaksi, komunikasi, refleksi, dan juga eksplorasi.


Bagaimana, Sudah Siap Membuat Penelitian Tindakan Kelas (PTK)?


Itulah tujuh metode yang sering digunakan dalam program PTK. Guru dapat mengambil salah satu metode yang paling tepat atau menerapkan beberapa metode sekaligus dalam proses pembelajaran.


Pelaksanaan tindakan kelas selain tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa. Program tersebut juga membantu guru untuk meningkatkan profesionalisme dan juga meningkatkan kualitas proses pembelajaran di dalam kelas. Sehingga selain bertujuan untuk meningkatkan mutu pendidikan, kegiatan tersebut juga membangun interaksi yang baik antara guru dengan siswa.

Minggu, 13 September 2020

Perbedaan Kualitatif dan Kuantitatif Dalam Penelitian Yang Wajib Diketahui Pemula

Perbedaan Kualitatif dan Kuantitatif Dalam Penelitian Yang Wajib Diketahui Pemula

Perbedaan Kualitatif dan Kuantitatif merupakan topik yang perlu dikaji sebagai dasar pada saat ingin melakukan berbagai penelitian. Sebelum kita melakukan penelitian, sebaiknya kita harus paham dulu tentang apa itu kualitatif dan apa yang dimaksud dengan kuantitatif.

Sebelum kita jauh membahas menganai kualitatif dan kuantitatif, mari kita simak dulu penjelasan mengenai penelitian. Penelitian adalah suatu bentuk laporan yang sering dijumpai dalam penyusunan skripsi, tesis, disertasi dan lain-lain.

perbedaan kualitatif dan kuantitatif

Bagi seorang ahli, tentunya tidak terlepas dari yang namanya penelitian, apakah sebagai mahasiswa, siswa, para ahli dan pakar-pakar dibidang tertentu untuk mencari dan menguji kebenaran dari suatu fenomena.
Baca Juga: TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL UNTUK PENELITIAN EKSPERIMEN DAN LABORATORIUM
Sebelum kita lebih jauh membahas, disini saya akan menginformasikan bahwa labmutu.com (website ini) merupakan blog autority untuk memberikan seputar informasi tentang mutu laboratorium baik teknis maupun manajemen. Namun pada beberapa kategori, saya juga membahas tentang Penelitian dan Statistik.

Ok balik lagi ke topik pembahasan kita, bahwa di dalam dunia pendidikan sangat berhubungan erat dengan kegiatan penelitian. Tujuannya adalah untuk mengungkapkan suatu fenomena agar tidak terjadi kesalahpahaman dan kesimpangsiuran generasi mendatang. Oleh sebab itu, rajin-rajinlah untuk melakukan suatu penelitian agar bisa mendapatkan amal jariyah dari apa yang kita lakukan untuk negeri ini dan generasi mendatang.

Dalam memahami perbedaan penelitian kualitatif dan kuantitatif, sering kali kita bingung dengan dua istilah tersebut terutama dikalangan pelajar atau mahasiswa. Bagi pemahaman awam termasuk saya pada saat itu menyangka bahwa penelitian kuantitatif adalah berhubungan dengan angka dan kualitatif berhubungan dengan kata-kata.

Baiklah kita coba bahas satu persatu yang berhasil saya rangkum dari berbagai sumber.

Pengertian Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif

Pengertian Menurut Strauss dan Corbin

Penelitian kualitatif merupakan jenis penelitian yang menghasilkan penemuan yang tidak bisa diperoleh dengan menggunakan prosedur statistik atau cara lain dari proses pengukuran.

Pengertian Menurut Sugiyono

Menurutnya bahwa penelitian kualitatif merupakan suatu metode yang memiliki landasarn pada filsafat post positivisme. Sering kali metode ini digunakan untuk melakukan penelitian terhadap suatu kondisi objek yang bersifat alami (lawan dari eksperimen), dan biasanya penelitian ini merupakan instrumen kunci.
Perihal pengambilan sampel yang sesuai untuk digunakan adalah menggunakan metode purposive dan snowball sampling sedangkan teknik pengumpulan data bisa menggunakan tri-angulasi (gabungan). Analisis data yang digunakan adalah bersifat induktif atau kualitatif. Berlanjut pada hasilnya, yaitu menekankan pada arti dari generalisasi.

Sedangkan metode penelitian kuantitatif merupakan metode penelitian yang dilandasi oleh filsafat positivisme. Penggunaan metode ini dapat diterapkan untuk sampel dan populasi, teknik sampling yang umum digunakan adalah secara acak atau random. Untuk teknik pengumpulan data yang dapat dilakukan adalah dengan memanfaatkan instrumen penelitian yang digunakan. Berlanjut pada analisis data yang digunakan adalah melalui sistem pengukuran yang berfungsi untuk menguji hipotesa yang telah ditetapkan di awal.

Pengertian Menurut Saryono

Menurut Saryono, bahwa penelitian kualitatif merupakan penelitian yang sering digunakan untuk menyelidiki, menjelaskan, memberikan gambaran dan menemukan kualitas dari pengaruh secara lami (biasanya kondisi sosial atau prilaku mahluk hidup) yang tidak dapat diselaskan, diukur atau bahkan digambarkan melalui pendekatan kuantitatif. Sedangkan penelitian kuantitatif adalah kebalikan dari kualitatif ini.

Nah, setelah kita mengulas pengertiannya, berikutnya adalah apa saja yang membedakan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif? Yuk kita ulas satu per satu.

Perbedaan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif

Setelah kita membahas tentang pengertian penelitian menurut beberapa ahli, berikut ini juga saya jelaskan poin-poin penting yang membedakan antara penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif. Sehingga anda bisa lebih mudah dalam memahami perbedaanya. Dan tidak salah dalam memilih metode yang akan digunakan.

Parameter Kualitatif Kuantitatif
Desain Penelitian Bersifat umum, fleksibel dan dinamis. Dapat berkembang selama proses penelitian berjalan Memiliki sifat khusus, terperinci dan statis. Alur penelitian kuantitatif sudah direncanakan sejak awal dan tidak bisa diubah lagi
Analisis Data Dianalisis selama proses penelitian berlangsung Dapat dianalisis setelah tahap akhir penelitian dan sebelum laporan dihasilkan
Subjek Penelitian Subjek penelitian biasanya disebut narasumber Subjek penelitian biasanya disebut responden
Sudut Pandang Terhadap Fakta Memandang fakta tergantung pada cara peneliti mengintepretasikan data hasilnya. Karena ada beberapa hal yang kompleks dan tidak bisa dijelaskan hanya sebagai angka, sebagai contoh adalah perasaan manusia. Penelitian ini berangkat dari data menghasilkan teori. Memandang fakta tergantung pada objek penelitian, dalam hal ini peneliti harus bersifat tidak memihak. Apapun yang teramati di lapangan, itulah fakta yang harus di catat. Penelitian jenis ini berangkat dari teori menuju data.
Pengumpulan Data Lebih fokus pada suatu yang tidak dapat diukur oleh salah atau benar. Kualitas penelitian tidak ditentukan oleh banyaknya narasumber melainkan kedalaman informasi yang digali. Data dikumpulkan menggunakan instrumen. Data yang diperoleh selanjutnya dikonversi menggunakan kategori yang telah ditetapkan sebelumnya. Kualitas penelitian ditentukan oleh banyaknya responden atau sampel yang terlibat.
Representasi Data Laporan penelitian lebih banyak mengandung deskripsi Direpresentasikan dalam bentuk hasil dari perhitungan matematis atau statistik. Hasil tersebut dianggap sebagai fakta yang sudah dikonfirmasi. Keabsahan ditentukan berdasarkan validitas dan reliabilitas instrumen yang dipakai.
Implikasi Hasil Penelitian Implikasi terbatas pada situasi tertentu. Hasil penelitian tidak bisa digeneralisasi dalam pengaturan yang berbeda Hasil berupa fakta atau teori yang berlaku secara umum, kapanpun dan dimanapun fakta tersebut tetap berlaku.
Metode Yang Digunakan Fenomenologi, Etnografi, Studi Kasus, Historis dan Grounded Theory Eksperimen, Survey, Korelasi, Analisis Jalur dan Expost Facto
Tujuan Penelitian Mendapatkan pemahaman mendalam, mengembangkan teori, mendeskripsikan realitas dan kompleksitas sosial Menjelaskan hubungan antar variabel, menguji teori, melakukan generalisasi fenomena sosial yang diteliti
Jenis Data Deskriptif dan Eksploratif Numerik dan Statistik

Baiklah itu saja yang bisa kami berikan artikel tentang perbedaan istilah kualitatif dan kuantitatif dalam penelitian. Silahkan baca berulah kali agar lebih paham dalam memilih metode yang akan digunakan untuk menyelesaikan tugas akhir atau projek di perusahaan tempat Anda bekerja.
Semoga informasi ini bisa memberikan manfaat untuk kita semua, silahkan bertanya pada kolom komentar jika ada yang ingin ditanyakan atau didiskusikan. Terimakasih...

Selasa, 01 September 2020

Teknik Pengumpulan Data Untuk Melakukan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif

Teknik Pengumpulan Data Untuk Melakukan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif

Teknik Pengumpulan Data adalah bagian terpenting dalam penelitian dan menjadi tolak ukur berhasil atau tidak penelitian yang dilakukan. Apabila kita salah dalam memilih teknik atau metode untuk mengumpulkan data maka berakibat buruk dan fatal pada hasil penelitian yang dilakukan.

Menurut beberapa ahli bahwa metode pengumpulan data merupakan cara untuk mendapatkan informasi atau data yang diperlukan dalam penelitian. Teknik yang digunakan sering kali menunjuk pada suatu istilah yang abstrak dan jarang diwujudkan dalam benda. Namun teknik tersebut dapat dilihat penggunaannya melalui beberapa instrumen yaitu angket, wawancara, pengamatan, ujian (tes), dokumen dan lain-lain.

Proses Pengumpulan Data


Berdasarkan defenisi yang kita bahas bersama di awal artikel ini bahwa cara pengumpulan data dilakukan untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan guna memenuhi tujuan dari penelitian yang kita laksanakan.

Teknik Pengumpulan Data
Teknik Pengumpulan Data

Sebelum kita bahas lebih dalam mengenai hal itu, terkadang hipotesa juga dibutuhkan sebagai jawaban sementara dari masalah yang akan kita teliti. Perlu diketahui bahwa jawaban tersebut masih harus atau perlu diuji secara empirik sehingga dibutuhkanlah suatu pekerjaan yakni mengumpulkan data

Dalam prosesnya dibutuhkan beberapa variabel yang akan diteliti sehingga kita tidak bingung dalam melaksanakan suatu penelitian. Variabel yang akan diteliti juga mengandung unit analisis yang terkait erat dengan sasaran penelitian. Data-data yang dikumpulkan dari setiap variabel dapat ditentukan melalui definisi operasional variabel yang saling terkait.
Baca Juga: TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL UNTUK PENELITIAN
Nah, setelah kita membahas mengenai proses dari pengumpulan data, maka selanjutnya kita membahas poin penting untuk mendapatkan data penelitian. Topik pembahasan ini yang sering disebut sebagai Metode Pengumpulan Data.

Metode Pengumpulan Data


Beberapa cara untuk mengumpulkan data adalah dapat melalui angket, observasi, wawancara, studi dokumentasi dan teknik lainnya.



Teknik Wawancara


Wawancara merupakan pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan secara langsung kapada responden, selanjutnya jawaban responden tersebut di rekam atau di catat oleh si peneliti.

Keuntungan teknik wawancara


Adapun keuntungan dari teknik wawancara dalam proses pengumpulan informasi adalah:
  1. Cocok digunakan apabila kita mewawancari responden yang tidak bisa membaca, menulis atau menghitung (calistung)
  2. Responden dapat langsung bertanya kepada peneliti apabila ada pertanyaan yang kurang jelas
  3. Dapat mengoreksi secara langsung jawaban responden melalui raut wajah dan gerak gerik si responden


Kerugian teknik wawancara


Ada keuntungan, namun ada juga kerugian yang diperoleh apabila anda menggunakan teknik ini, yaitu:
  1. Biasanya membutuhkan biaya yang besar seperti biaya perjalanan, makan dan lain-lain
  2. Jangkauan responden lebih sedikit karena keterbatasan waktu ataupun keadaan
  3. Adanya proses tatap muka biasanya menganggu kenyamanan responden sehinga sering terjadi kegagalan dalam memperoleh informasi yang diinginkan.


Teknik Angket


Angket yaitu suatu teknik untuk mendapatkan data penelitian dengan cara mengirim atau menyerahkan daftar pertanyaan kemudian responden mengisi sendiri angket yang diberikan oleh si peneliti.

Keuntungan teknik angket


Ketika anda melakukan teknik angket, terdapat beberapa keuntungan yang bisa anda peroleh yaitu:
  • Mampu menjangkau sampel atau responden dengan jumlah yang besar.
  • Biaya relatif murah
  • Proses ini tidak terlalu menganggu responden karena tidak adanya tatap muka secara langsung dan dapat disesuaikan dengan waktu si responden dalam proses pengisiannya



Kerugian teknik angket


Ada keuntungan, juga ada kerugian dalam teknik ini yaitu:
  • Saat dikirimkan kepada responden melalui ekspedisi, biasanya persentase angket ini kembali lebih kecil karena tidak terkontrol.
  • Apabila responden tidak bisa calistung maka akan menyulitkan bagi si responden dan berakibat pada tidak diisinya angket yang diberikan
  • Responden salah dalam menafsirkan maksud dari pertanyaan yang ada di dalam angket sehingga dibutuhkan penjelasan yang lebih detail pada masing-masing daftar pertanyaan yang ada di dalam angket.

Teknik Observasi


Teknik observasi merupakan pengamatan suatu kegiatan atau peristiwa untuk selanjutnya diukur atau diamati oleh indera penglihatan. Pada teknik ini biasanya peneliti tidak melakukan pertanyaan atau perlakuan terhadap objek yang diteliti.
Baca Juga: METODE PENELITIAN
Berikut ini terdapat beberapa hal yang menjadi fokus perhatian anda ketika memilih teknik observasi dalam melengkapi data yang dibutuhkan dalam penelitian, yaitu:
  • Harus memiliki pengetahuan mendalam terhadap objek yang akan diteliti
  • Memahami tujuan umum dan khusus terhadap penelitian yang akan dilakukan
  • Harus menentukan teknik dan alat yang digunakan untuk merekam data yang teramati. Perlu pertimbangan terhadap proses pencatatan apabila dilakukan secara langsung atau pencatatan dilakukan di waktu yang berbeda, disini anda sebagai peneliti harus memiliki daya ingat yang kuat.

Keuntungan teknik observasi


Terdapat beberapa keuntungan apabila anda memilih teknik observasi dalam mengumpulkan data penelitian yaitu:
  • Kita memperoleh data yang fresh atau segar
  • Keabsahan proses pengukuran dapat ditentukan langsung
Baca Juga: Penelitian Tindakan Kelas

Kerugian teknik observasi


Adapun beberapa kerugian yang sering dihadapi bagi para peneliti dalam melaksanakan teknik ini yaitu:
  • Apabila ingin memperoleh data dengan kualitas yang sesuai harapan makan peneliti diharuskan untuk menunggu lalu mengamati hingga tingkah laku objek peneliti terjadi secara alamiah
  • Beberapa dari peristiwa dapat membahayakan bagi si peneliti.


Itulah sekilas ulasan mengenai metode pengumpulan data untuk penelitian kualitatif ataupun kuantitatif. Pada dasarnya mau teknik apa yang digunakan, hal itu kembali lagi pada si peneliti dan objek penelitian yang akan di teliti. Oleh sebab itu perbanyaklah diskusi dengan dosen pembimbing agar tidak salah dalam memilih tekni yang akan dipakai.

Semoga artikel ini bisa memberikan manfaat untuk kita semua. Terimakasih.

Rabu, 12 Agustus 2020

METODE PENELITIAN : Jenis dan Definisinya Untuk Anda Ketahui

METODE PENELITIAN : Jenis dan Definisinya Untuk Anda Ketahui



metode penelitian
Metode Penelitian - Saat kita hendak melakukan suatu penelitian, tentunya kita harus menentukan terlebih dahulu jenis metode untuk melaksanakan penelitian. Melalui penentuan jenis metode penelitian, maka dapat diketahui prosedur, peralatan serta desain penelitian yang akan kita gunakan.

Oleh sebab itu, sebelum melakukan penelitian maka ada 3 hal yang perlu dipertanyakan sebelum melaksanakan penelitian yaitu:
  1. Bagaimana urutan penelitian yang ingin dilakukan?
  2. Anda menggunakan alat apa untuk mengukur atau mengumpulkan data?
  3. Bagaimana cara melakukan penelitian itu?

1. Jenis dan Kelompok Metode Penelitian

Sebagai dasar untuk menggunakan metode penelitian maka kita harus menentukan terlebih dahulu teknik yang digunakan serta prosedur penelitian. Menurut Crawford tahun 1928, jenis penelitian terdiri dari 14 yaitu:
  1. Eksperimen
  2. Sejarah
  3. Psikologis
  4. Case study
  5. Survei
  6. Membuat kurikulum
  7. Analisa pekerjaan
  8. Interview
  9. Questionair
  10. Observasi
  11. Pengukuran
  12. Statistik
  13. Tabel dan Grafik
  14. Teknis perpustakaan.

Setelah kita mengetahui 14 jenis penelitian yang dijabarkan oleh Crawford, maka kita akan mengalami kebingungan karena terdapat beberapa jenis penelitian, yang mana itu semua hampir mirip maksudnya.

Maka pada tahun 1914, para ahli mulai berfikir untuk menyederhanakan jenis penelitian tersebut menjadi 4 kelompok penelitian yaitu:
  1. Metode ekperimen
  2. Metode sejarah
  3. Metode deskriptif
  4. Metode kuestioner

Kemudian berkisar tahun 1932 sampai 1938, metode penelitian dikelompokkan menjadi 4 jenis berikut ini:
  1. Metode eksperimen
  2. Metode sejarah
  3. Metode deskriptif
  4. Metode filsafat

Balakangan ini, dasar penelitian dikelompokkan pada beberapa hal berikut ini:
  • Sifat atau karakter msalah
  • Lokasi penelitian
  • Waktu penelitian
  • Bidang keilmuan untuk mendukung penelitian

Ok, kita langsung saja bahas, apa-apa saja metode penelitian yang digunakan hingga saat ini?

Baca Juga: Teknik Pengambilan Sampel

A. Metode Sejarah

Sejarah adalah suatu pengetahuan yang tepat terhadap tragedi atau kejadian yang telah terjadi. Beberapa ciri dari metode sejarah adalah:
  • Metode sejarah lebih banyak bersandar pada data yang telah diamati orang lain terlebih dahulu
  • Data yang digunakan berasal dari bahan acuan yang tidak standar
  • Data yang digunakan lebih banyak bergantung pada data primer sedangkan perlu penentuan bobotnya harus dikritik secara internal dan eksternal
  • Sumber data dinyatakan secara definitif meliputi nama pengarang, tempat tinggal dan waktu

Pada saat anda hendak melakukan penelitian tentang sejarah, beberapa sumber data yang bisa anda ambil adalah dengan beberapa cara berikut ini:
  1. Remain dan dokumen. Remain atau sering disebut sebagai relics adalah bahan fisis atau tulisan yang memiliki nilai bersejarah seperti alat perkakas, perhiasan kuno, bangunan (seperti piramida), candi, senjata, sendok, benda budaya dan lain-lain. Sedangkan dokumen adalah laporan atau hasil tulisan dari pandangan serta pikiran manusia pada masa yang lampau. Sebagai contohnya adalah batu tulis, daun-daun lontar, relief pada candi, surat kabar dan lain-lain.
  2. Sumber primer dan sekunder. Sumber data primer merupakan suatu sumber yang memuat sumber dasar yang bersifat orisinil dari data sejarah. Contoh sumber data primer dalam penelitian sejarah adalah catatan resmi yang dibuat pada saat acara atau upacara, keterangan dari saksi mata, keputusan rapat, foto, dan lain-lain. Sedangkan sumber sekunder adalah catatan dari sumber peristiwa yang jarak waktunya cukup lama dari sumber orisinilnya.

Dalam melakukan penelitian sejarah, setelah anda menentukan atau mendapatkan data dari berbagai sumber, apakah itu dari remain atau sumber primer atau sekunder. Maka yang perlu diperhatikan adalah validitas data yang dihasilkan. Oleh sebab itu diperlukan kritik secara internal maupun eksternal agar dapat dipastikan bahwa data yang dihasilkan telah berasal dari sumber yang orisinil.
Ada beberapa peneliti menganggap bahwa adalam metode sejarah tidak diperlukan hipotesa. Hal ini emang benar namun dalam penjelasan yang lebih detail hipotesa diperlukan. Adapaun maksud dan tujuan kita menggunakan hipotesa dalam penelitian sejarah adalah untuk mempermudah pekerjaan dalam menentukan kesimpulan.

B. Metode Deskriptif atau Survey

Definisi metode penelitian secara deskriptif sangat beragam menurut para ahli, menurut Nazir tahun 1985 metode deskriptif adalah suatu metode untuk meneliti status sekelompok manusia, suatu objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran ataupun suatu kelas peristiwa pada manusia saat ini.

Adapun tujuan penggunaan metode deskriptif adalah membuat gambaran secara sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta-fakta, sifat hubungan antar fenometa yang diselidiki.

Berikut ini beberapa ciri-ciri metode penelitian secara deskriptif yaitu
  • Data terdiri dari akumulasi data dasar
  • Mencakup metode penelitian yang lebih luas dari metode sejarah dan ekperimental
  • Secara umum sering diberi nama tertentu seperti metode survey
  • Menerangkan hubungan antar parameter atau varasi
  • Menguji hipotesa
  • Membuat prediksi serta mendapatkan makna dan implikasi dari suatu masalah yang ingin dipecahkan.
  • Pada saat mengumpulkan data, biasanya menggunakan teknik wawancara mendalam menggunakan kuisioner ataupun pentunjuk interview.


Jenis penelitian secara deskriptif sangat beragam hal ini tergantung pada teknik dan alat yang digunakan, tempan serta waktu penelitian. Beberapa jenis penelitian deskriptif yang sering dilakukan oleh para penelitia, menggunakan beberapa metode berikut ini:
  1. Metode survey yaitu penyelidikan terhadap suatu fakta di lapangan dari gejala yang ada serta mencari keterangan secara faktual dari sumber primer.
  2. Metode deskriptif yang berkesinambungan yaitu penelitian secara deskriptif yang dilakukan secara terus menerus terhadap suatu objek penelitian. Penelitian ini sering kali digunakan untuk meneliti masalah sosial.
  3. Penelitian studi kasus yaitu penelitian terhadap suatu objek yang berhubungan atau berkenaan dengan suatu fase spesifik atau khas dari keseluruhan personalitasnya. Subjek dalam melakukan penelitian ini bisa berupa individu, kelompok, lembaga ataupun masyarakat.
  4. Penelitian analisa pekerjaan dan aktivitas yaitu penelitian yang ditujukan untuk menyelidiki secara detail terhadap pekerjaan dan aktivitas manusia. Hasil penelitian ini dapat menjadi rekomendasi untuk keperluan di masa mendatang.
  5. Penelitian tindakan
  6. Penelitian dokumenter atau studi pustaka.

C. Metode Eksperimen

Metode eksperimen adalah suatu metode di dalam melaksanakan penelitian untuk menggali secara mendalam dan biasanya digunakan dalam bidang eksakta. Metode eksperimen pertama kali dilakukan oleh seorang navigator berkebangsaan Inggris yaitu Sir Humprey Gilbert pada tahun 1539-1583 serta seorang dokter dan ahli binatang dari Italia yakni Galileo Galilei pada tahun 1564-1642.

Definisi Eksperimen

Berdasarkan definisinya, eksperimen adalam observasi mendalam terhadap suatu kondisi buatan yang di atur pada kondisi tertentu oleh si peneliti. Sehingga penelitian eksperimen dapat diartikan sebagai penelitian yang dilakukan dengan cara memanipulasi objek penelitian dan melibatkan kontrol.

Kontrol yang dimaksud adalah objek penelitian yang dibiarkan berproses tanpa adanya manipulasi. Sehingga pengaruh dari manipulasi dapat diidentifikasi dan di analisis.
Selengkapnya tentang Metode Eksperimen

D. Metode Grounded Research

Grounded research adalah sesuatu riset yang mendasarkan diri pada fakta serta menggunakan analisis perbandingan dengan tujuan untuk generalisasi empiris, menetapkan konsep, membuktikan teori, dan mengembangkan teori.

Para peneliti sering menggunakan grounded research dengan metode studi perbandingan yang dikerjakan untuk memverifikasi teori yang sedang berlangsung serta menentukan seberapa jauh gejala umum berlaku. 

E. Metode Penelitian Tindakan

Metode penelitian tindakan adalah suatu penelitian yang dikembangkan bersama-sama antara peneliti dan decision maker tentang variabel  yang dapat dimanipulasi dan dapat segera digunakan untuk menentukan kebijakan dan pembangunan.

Ciri utama action research adalah memperoleh penemuan yang signifikan secara operasional sehingga dapat digunakan ketika kebijakan tersebut dapat dilaksanakan.



Demikianlah ulasan singkat mengenai metode penelitian yang bisa diberikan, apabila terdapat ulasan yang kurang mendalam maka maafkanlah kami, hehehe. Semoga informasi ini bisa memberikan manfaat. Terimakasih

Jumat, 15 Mei 2020

TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL UNTUK PENELITIAN EKSPERIMEN DAN LABORATORIUM

TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL UNTUK PENELITIAN EKSPERIMEN DAN LABORATORIUM

Teknik Pengambilan Sampel
Teknik pengambilan sampel adalah suatu cara untuk mendapatkan sampel dari populasi yang digunakan untuk menentukan sifat, karakter atau lainnya. Teknik sampling ini sangat penting untuk diketahui secara seksama karena kegiatan ini merupakan tahap awal yang akan menentukan kualitas suatu data hasil pengujian.



PENGERTIAN POPULASI DAN SAMPEL

Sebelum kita bahas lebih jauh, berikut ini saya jelaskan terlebih dahulu apa itu sampel dan populasi. Populasi adalah suatu wilayah secara umum  yang terdiri dari objek atau subjek dan memiliki kualitas dan karakteristik tertentu. Penentuan populasi biasanya ditentukan oleh seorang peneliti ataupun analis di laboratorium.

Populasi ada banyak hal karena dapat berupa orang, hewan, ataupun benda-benda alam lainnya seperti pohon, air ataupun tanah. Populasi tidak hanya sebagai jumlah yang ada pada objek atau subjek yang akan diteliti melainkan terdiri dari seluruh karakter yang dimiliki oleh benda itu semua.

Sampel adalah sebagian dari jumlah atau karakter populasi, adanya sampel dikarenakan tidak memungkinkannya melakukan penelitian atau pengujian terhadap populasi karena jumlahnya yang terlalu besar.

Oleh sebab itu terdapat beberapa teknik pengambilan sampel agar kegiatan untuk menunjang penelitian ataupun pengujian menjadi maksimal dan bersifat representative (mewakili).

TEKNIK SAMPLING

Untuk memudahkan anda dalam memahami teknik pengambilan contoh, tahap awal ini saya ingin menyampaikan ke dalam bentuk infografis.

Berdasarkan gambar di atas, dapat kita lihat bahwa teknik sampling itu terdiri dari dua macam, yaitu pengambilan sampel secara probabilitas (probability sampling) dan non-probabilitas (non probability sampling).

Probability Sampling

Probability sampling adalah suatu teknik pengambilan contoh dari populasi dimana setiap sampel mendapatkan peluang yang sama untuk dijadikan sebagai sampel uji. Pengambilan sampel secara probabilitas terdiri dari beberapa metode yaitu simple random sampling, proportionate stratified random sampling, disproportionate stratified random dan sampling area (cluster) sampling atau sering disebut pengambilan sampel menurut lokasi atau daerah.

Simple Random Sampling

Mengapa dikatakan sebagai simple atau dalam bahasa Indonesia adalah sederhana? Hal ini karena anggota yang dijadikan sebagai sampel dari populasi diambil secara acak tanpa memperhatikan adanya strata yang terdapat dalam populasi tersebut.

Metode ini dilakukan jika anggota populasi terdiri dari anggota yang homogen. Cara pengambilan sampel secara sederhana bisa dilakukan dengan cara undian dengan cara memilih bilangan dari daftar bilangan secara acak dan sebagainya.

Lebih jelasnya coba anda perhatikan ilustrasi berikut ini:
simple random sampling adalah

BACA JUGA: METODE PENELITIAN KUALITATIF DAN KUANTITATIF

Proportionate Stratified Random Sampling

Cara pengambilan sampel ini digunakan apabila populasi yang ada memiliki anggota yang bersifat tidak homogen serta berstrata secara proporsional. Misalkan saja begini, di dalam suatu organisasi perusahaan sudah pasti memiliki karyawan yang berbeda latar belakang pendidikan. Seperti lulusan SD, SMP, SMA/SMK, D3, S1 dan S2, Nah oleh sebab itu kita harus mengambil perwakilan dari tiap-tiap strata tersebut.
Proportionate Stratified Random Sampling

Tujuannya dalah agar kita mendapatkan data yang representative atau mewakili kondisi populasi secara umum. Adapun penentuan jumlah sampel yang ditentukan agar mewakili populasi yang ada, harus ditentukan melalui penentuan jumlah sampel yang dikembangkan oleh Isaac dan Michael dan disajikan pada tabel berikut ini:
tabel Isaac dan Michael


Disproportionate Stratified Random Sampling

Teknik atau cara pada bagian ini dipilih apabila kondisi populasi memiliki strata namun kurang proporsional. Maksud dari proporsional adalah jumlah dari masing-masing strata sangat bervariasi sehingga cukup sulit untuk menentukan jumlah sampel yang tepat.

Lebih mudahnya saya mencontohkan begini, suatu ketika saya henda meminta kepada seluruh karyawan saya untuk memberikan penilaian terhadap kinerja yang telah saya lakukan selama ini. Adapun jumlah karyawan saya tersebut terdiri dari 3 orang lulusan S3, 4 orang S2, 90 orang S1, 800 orang SMA Sederajat, 700 orang SMP.
Baca Juga: Teknik Pengumpulan Data
Maka dari data diatas dapat kita lihat bahwa jumlah strata tidak cukup proporsional, oleh sebab itu teknik yang bisa dilakukan adalah dengan cara menerapkan disporprotionate stratified random sampling. Maka strata dengan jumlah yang sedikit harus diambil semua sebagai sampel yaitu karyawan dengan lulusan S3 dan S2 harus dijadikan sebagai sampel semua.

Cluster Sampling (Area Sampling)

Cluster sampling digunakan untuk menentukan sampel bila objek yang akan diteliti atau sumber datanya sangat luas. Misalkan begini, kita akan mengambil pendapat masyarakat Indonesia yang terdiri dari 33 provinsi. Namun sampel yang digunakan hanya berkisar 20 provinsi saja. Akan tetapi dari 15 provinsi yang dipilih juga harus menetapkan kabupaten atau kota dari masing-masing provinsi tersebut.

Oleh sebab itu, penggunaan metode sampling ini sering kali digunakan melalui dua tahap yaitu tahap pertama dengan cara menentukan sampel daerah kemudian menentukan orang yang ada pada daerah tersebut. Adapun metode ini digambarkan seperti pada gambar berikut ini:
cluster sampling sugiyono

Nonprobability Sampling

Nonprobability sampling adalah metode pengambilan sampel yang tidak memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk kemudian dipilih menjadi sampel. Adapun cabang dari beberapa teknik pengambilan sampel ini adalah sebagai berikut:

Pengambilan Sampel Sistematis

Pengambilan sampel sistematis adalah teknik sampling berdasarkan ukuran dari anggota populasi yang telah diberi nomor urut. Kita ambil contoh begini, di dalam suatu populasi terdapat 100 orang yang kesemuanya telah diberikan nomor urut.

Berdasarkan nomor urut tersebut, penetapan sampel dapat dilakukan dengan cara kelipatan, misalkan saja kelipatan 3 sehingga menjadi 1, 3, 6, 9 dan seterusnya.

Sampling Kuota

Sampling kuota adalah suatu teknik untuk menentukan jumlah sampel dari populasi yang memiliki ciri tertentu hingga jumlah (kuota) yang dipilih. Jenis sampling kuota lumayan sering digunakan oleh para peneliti di instansi Pemerintahan seperti pada Dinas Pendapatan Daerah.
Baca Juga: Perbedaan Kualitatif dan Kuantatif Dalam Penelitian Wajib Diketahui
Adapun sampel yang biasa digunakan adalah masyarakat yang akan dan ingin membayar pajak bumi dan bangunan (PBB). Misalkan saja si peneliti ingin mengumpulkan sebanyak 300 sampel (orang) maka penelitian dikatakan lengkap apabila sampel telah mencukupi 300 orang tersebut, jika belum maka si peneliti berkewajiban untuk mengumpulkan data hingga sebanyak 300 sampel.



Sampling Insidental

Sampling incidental merupakan cara menentukan jumlah sampel berdasarkan kebetulan, dalam hal ini siapa saja yang secara kebetulan atau incidental bertemu dengan si peneliti maka orang tersebut dapat dijadikan sebagai sampel, namun perlu diperhatikan bahwa sampel atau orang tersebut memiliki kriteria sampel yang akan diuji.

Sampling Purposive

Sampling jenis purposive merupakan teknik menentukan sampel melalui suatu hal pertimbangan. Misalkan saja si peneliti ingin melakukan penelitian mengenai topik kebijakan politik maka orang atau sampel yang dijadikan adalah orang yang ahli dibidang politik. Atau bisa juga sebagai contoh yaitu apabila si peneliti ingin melakukan penelitian tentang penyakit menular maka orang atau sampel yang ditetapkan adalah seorang yang ahli dibidang kesehatan terkhusus mengenai penyakit menular. Jenis teknik sampling ini lebih cocok digunakan untuk penelitian kualitatif atau penelitian yang tidak melakukan generalisasi.

Sampling Jenuh

Sampling jenuh merupakan suatu teknik untuk menentukan sampel bila semua anggota populasi akan digunakan sebagai sampel. Seperti yang dijelaskan sebelumnya mengenai disproportionate stratified random sampling, bahwa karena jumlah populasi yang sedikit, maka populasi tersebut langsung dijadikan sebagai sampel.

Snowball Sampling

Snowball sampling adalah teknik untuk menentukan sampel ketika pada awalnya jumlah sampel hanya 2 sampel saja, namun seiring dengan berjalannya waktu si peneliti mencari atau menemukan orang lain yang kemudian dijadikan sebagai sampel sehingga semakin lama, maka jumlah sampel akan semakin banyak.
Baca Juga:
Kebijakan Pengambilan Sampel Berdasarkan ISO 17025

Cara penentuan sampling seperti ini ibarat seperti bola salju yang sengaja digelindingkan, maka semakin lama bola salju tersebut akan semakin besar.

Nah, bagaimana sangat mudah bukan cara menentukan jumlah sampel dari berbagai jenis populasi. Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi para pembaca. Apabila ada suatu hal yang ingi ditanyakan atau didiskusikan silahkan isi melalui kolom komentar. Terimakasih. Wassalamualaikum…