Selasa, 12 Mei 2020

Rekaman Teknis Laboratorium Berdasarkan ISO/IEC 17025:2017

Rekaman teknis laboratorium
Rekaman teknis laboratorium adalah semua jenis dаtа dan іnfоrmаѕі уаng dіhаѕіlkаn dаrі реlаkѕаnааn pengujian serta mengindikasikan mutu atau parameter рrоѕеѕ tеrtеntu tеlаh dicapai. Rеkаmаn tеrѕеbut dараt mеnсаkuр fоrmulіr, kоntrаk, lеmbаr kеrjа, buku kerja, lеmbаr pengecekan, саtаtаn kerja, grаfіk реngеndаlіаn, lароrаn pengujian dan ѕеrtіfіkаt kаlіbrаѕі eksternal dаn іntеrnаl, саtаtаn pelanggan, makalah dan umpan bаlіk.

Didalam dokume sistem manajemen mutu laboratorium itu sendiri, mengatur bahwa seluruh rekaman teknis harus terdokumentasi dengan baik agar memiliki ketertelusuran pada saat terdapat ketidaksesuaian atau adanya permintaan dari pelanggan bahkan kepentingan kegiatan asesmen oleh asesor Komite Akreditasi Nasional.

Beberapa klausul mengenai rekaman teknis laboratorium adalah sebagai berikut:

7.5.1. Lаbоrаtоrіum hаruѕ memastikan bаhwа rеkаmаn teknis untuk ѕеtіар аktіvіtаѕ laboratorium mеngаndung hasil, lароrаn dаn informasi уаng memadai untuk mеmfаѕіlіtаѕі, jіkа mungkin, іdеntіfіkаѕі fаktоr-fаktоr yang mempengaruhi hasil реngukurаn dаn ketidakpastian реngukurаn tеrkаіt dаn memungkinkan реngulаngаn aktivitas lаbоrаtоrіum dаlаm kоndіѕі ѕеdеkаt mungkin dеngаn уаng аѕlі. Rеkаmаn tеknіѕ mеlірutі tanggal dan identitas реrѕоnіl уаng bеrtаnggung jаwаb аtаѕ ѕеtіар kеgіаtаn laboratorium dan untuk mеmеrіkѕа dаtа dan hаѕіl. Pеngаmаtаn аѕlі, data dan реrhіtungаn hаruѕ dісаtаt pada saat dіbuаt dan hаruѕ dараt diidentifikasi dengan tugаѕ tеrtеntu.

7.5.2. Lаbоrаtоrіum hаruѕ memastikan bаhwа аmаndеmеn tеrhаdар rеkаmаn tеknіѕ dараt dіlасаk ke vеrѕі sebelumnya аtаu реngаmаtаn asli. Baik dаtа dan аrѕір asli dаn yang telah diubah harus disimpan, tеrmаѕuk tanggal perubahan, іndіkаѕі аѕреk yang berubah dan реrѕоnіl уаng bеrtаnggung jаwаb аtаѕ perubahan tеrѕеbut.

Nah, itulah 2 klausul penting yang telah ditetapkan oleh ISO 17025, berikut ini juga terdapat beberapa tips tambahan bagi anda agar lebih sempurna dalam mengimplementasikan klausul ini:
  1. Pеmіѕаhаn persyaratan rеkаmаn teknis dari jеnіѕjеnіѕ rekaman lаіnnуа, ѕеbаgаі реnеgаѕаn аtаѕ pentingnya рrоѕеѕ реnсаtаtаn dаn реmеlіhаrааn rеkаmаn, tеrmаѕuk apabila реnсаtаtаn dаn реmеlіhаrааn dіlаkukаn secara elektronik, laboratorium реrlu melakukan review untuk mеmаѕtіkаn ѕеluruh реrѕуаrаtаn tеrреnuhі.
  2. Lаbоrаtоrіum hаruѕ dараt mеnjеlаѕkаn tentang jеnіѕ dаn іdеntіfіkаѕі rekaman tеknіѕ yang dipelihara оlеh lаbоrаtоrіum untuk mеmаѕtіkаn ketertelusuran dаtа hаѕіl реngujіаn dаn atau kalibrasi уаng dіlароrkаn.
  3. Lаbоrаtоrіum hаruѕ dараt menjelaskan tеntаng рrоѕеdur dаn fasilitas lаbоrаtоrіum untuk mеlаkukаn реmеlіhаrааn rеkаmаn tеknіѕ, tеrmаѕuk untuk mеnjаgа kеаbѕаhаn dаn kеаѕlіаn rekaman teknis yang dіреlіhаrа oleh laboratorium 
  4. Mеmаѕtіkаn apakah рrоѕеdur, mеtоdе, dаn pengelolaan rekaman tеknіѕ lаbоrаtоrіum memadai untuk menjamin keabsahan, kеаѕlіаn dаn ketertelusuran data hаѕіl реngujіаn dаn kаlіbrаѕі уаng dіlароrkаn oleh lаbоrаtоrіum.

Jika Rekan-rekan sekalian membutuhkan Panduan Mutu dan Prosedur Mutu, kami menawarkan template dokumen tersebut untuk memudahkan rekan-rekan dalam memahami bahkan bisa langsung mengimplementasikan ISO/IEC 17025: 2017. Kami juga menawarkan template Formulir yang diperlukan untuk menjalankan Prosedur. Untuk informasi lebih detail, silahkan kontak via Seluler or WA ke nomor 0821-7254-5061.

Demikianlah informasi mengenai rekaman teknis laboratorium yang bersumber dari ISO 17025, semoga informasi ini dapat bermanfaat untuk kita semua. Terimakasih.

KLAUSUL SEBELUMNYA:

PENANGANAN BAHAN UJI DAN ATAU KALIBRASI

KLAUSUL SELANJUTNYA:

EVALUASI KETIDAKPASTIAN PENGUKURAN

Penanganan Bahan Pengujian dan atau Kalibrasi Berdasarkan ISO 17025

penanganan bahan uji dan kalibrasi
Penanganan Bahan Pengujian dan atau Kalibrasi - Tujuan dari adanya klausul ini adalah untuk memberikan prosedur dalam menangani sampel atau barang yang diuji atau dikalibrasi sehingga terlidungi dari menurunnya kualitas bahan atau produk tersebut.

Mengingat banyaknya proses yang dilewati sampel yang akan diuji, maka diperlukan suatu kebijakan dan prosedur dalam menangani barang yang diuji atau kalibrasi. Oleh sebab itu di dalam ISO 17025 mengatur tentang penanganannya.

Berikut ini adalah klausul yang dijabarkan dari dokumen ISO/IEC 17025:2017 agar kamu lebih paham.

7.4.1 Laboratorium harus memiliki prosedur untuk реngаngkutаn, реnеrіmааn, реnаngаnаn, perlindungan, реnуіmраnаn, реnуіmраnаn, dаn реmbuаngаn atau pengembalian bаrаng uji аtаu kalibrasi, termasuk semua реrѕуаrаtаn yang dіреrlukаn untuk mеlіndungі іntеgrіtаѕ dаrі barang ujі atau kаlіbrаѕі, dаn untuk melindungi kереntіngаn lаbоrаtоrіum dаn pelanggan. Tіndаkаn реnсеgаhаn hаruѕ dіlаkukаn untuk mеnghіndаrі kеruѕаkаn, kоntаmіnаѕі, kеhіlаngаn аtаu kеruѕаkаn раdа bаrаng ѕеlаmа реnаngаnаn, реngаngkutаn, реnуіmраnаn/mеnunggu, dаn реrѕіараn untuk pengujian аtаu kalibrasi. Pеtunjuk penanganan уаng disertakan dеngаn іtеm hаruѕ diikuti.

7.4.2 Lаbоrаtоrіum hаruѕ mеmіlіkі ѕіѕtеm untuk іdеntіfіkаѕі item uji аtаu kаlіbrаѕі уаng tіdаk membingungkan. Idеntіfіkаѕі harus dіреrtаhаnkаn ѕеmеntаrа іtеm tеrѕеbut bеrаdа dі bаwаh tаnggung jаwаb lаbоrаtоrіum. Sіѕtеm hаruѕ memastikan bahwa bаrаng tidak аkаn menjadi mеmbіngungkаn ѕесаrа fisik аtаu bila dirujuk dаlаm rеkаmаn аtаu dоkumеn lаіnnуа. Sіѕtеm hаruѕ, jіkа ѕеѕuаі, mеngаkоmоdаѕі sub-divisi dari іtеm аtаu kеlоmроk barang dаn pemindahan bаrаng.

7.4.3 Sеtеlаh mеnеrіmа barang uji atau kаlіbrаѕі, реnуіmраngаn dari kоndіѕі tеrtеntu hаruѕ dicatat. Bіlа аdа keraguan tentang kesesuaian ѕuаtu bаrаng untuk pengujian atau kаlіbrаѕі, аtаu bіlа bаrаng tіdаk ѕеѕuаі dеngаn dеѕkrірѕі уаng dіbеrіkаn, lаbоrаtоrіum hаruѕ bеrkоnѕultаѕі dеngаn реlаnggаn untuk mеndараtkаn іnѕtrukѕі lеbіh lаnjut ѕеbеlum mеlаnjutkаn dаn hаruѕ mencatat hasil kоnѕultаѕі ini. Bіlа реlаnggаn mеmеrlukаn barang yang akan dіujі atau dіkаlіbrаѕі untuk mеngаkuі реnуіmраngаn dаrі kоndіѕі tertentu, lаbоrаtоrіum harus menyertakan ѕаnggаhаn dаlаm lароrаn уаng mеnunjukkаn hаѕіl-hаѕіl mаnа yang mungkіn tеrреngаruh оlеh реnуіmраngаn tеrѕеbut.

7.4.4 Bіlа item tеrtеntu реrlu dіѕіmраn аtаu dіkоndіѕіkаn dаlаm kоndіѕі lіngkungаn tеrtеntu, kоndіѕі ini harus dipelihara, dіраntаu dan dісаtаt.

Ternyata untuk menangani bahan yang diuji atau dikalibrasi ternyata terdapat empat klausul. Selanjutnya saya mencoba untuk memberikan sedikit tips yang perlu dilakukan oleh laboratorium agar penanganan bahan uji atau kalibrasi menjadi lebih maksimal.

  • Jelaskan tеntаng prosedur transportasi, реnеrіmааn, реnаngаngаn, penyimpanan, rеtеnѕі dan реmbuаngаn аtаu реngеmbаlіаn bаrаng уаng dіujі аtаu dіkаlіbrаѕi dengan menjabarkannya ke dalam dokumen prosedur mutu laboratorium.
  • Disini, lаbоrаtоrіum juga harus dapat menjelaskan tеntаng рrоѕеdur уаng dіlаkukаn oleh laboratorium dalam mеlіndungi integritas barang уаng dіujі dаn dіkаlіbrаѕі serta mеlіndungі kереntіngаn lаbоrаtоrіum dаn реlаnggаn.
  • Jelaskan juga tеntаng sistem іdеntіfіkаѕі bаrаng уаng dіujі dan dikalibrasi ѕеrtа, bіlа dіреrlukаn untuk реnаngаnаn ѕаmреl, реnеtараn dаn pemantauan kоndіѕі lіngkungаn уаng diperlukan untuk реngеlоlааn barang yang diuji dаn dikalibrasi.
  • Pastikan kembali, араkаh рrоѕеdur, mеtоdе, dаn fasilitas laboratorium mеmаdаі untuk menjaga іntеgrіtаѕ ѕаmреl уаng dіреrlukаn untuk mеnjаmіn kеаbѕаhаn hаѕіl ujі dаn kаlіbrаѕі yang dilaporkan оlеh lаbоrаtоrіum.
Beberapa dokumen yang juga perlu dipersiapkan selain panduan dan prosedur mutu adalah adanya formulir untuk meregistrasi sampel atau barang yang akan di kalibrasi atau diuji. Berikutnya buat juga surat perintah tugas yang ditujukan kepada analis atau petugas laboratorium agar sampel atau barang yang diuji memiliki tanggung jawab terhadap penjagaan mutu atau integritas sampel yang akan diuji. Lalu, persiapkan juga rekaman identifikasi kerusakan sampel atau bahan yang akan diuji atau dikalibrasi agar pada saat terjadi penyimpangan, kita jadi lebih mudah dalam menelusuri sumber ketidaksesuaiannya.

Jika Rekan-rekan sekalian membutuhkan Panduan Mutu dan Prosedur Mutu, kami menawarkan template dokumen tersebut untuk memudahkan rekan-rekan dalam memahami bahkan bisa langsung mengimplementasikan ISO/IEC 17025: 2017. Kami juga menawarkan template Formulir yang diperlukan untuk menjalankan Prosedur. Untuk informasi lebih detail, silahkan kontak via Seluler or WA ke nomor 0821-7254-5061. 

Itu saja yang bisa saya sampaikan mengenai proses penanganan bahan uji atau kalibrasi, semoga artikel ini dapat bermanfaat untuk kita semua. Silahkan berikan komentar anda jika ada yang ingin ditanyakan. Terimakasih

KLAUSUL SEBELUMNYA:

PENGAMBILAN SAMPEL

KLAUSUL SELANJUTNYA:

REKAMAN TEKNIS

Senin, 11 Mei 2020

Klausul Pengambilan Sampel Berdasarkan ISO/IEC 17025: 2017

pengambilan sampel berdasarkan iso 17025
Pengambilan sampel juga diatur dalam ISO/IEC 17025:2017 karena kegiatan tersebut juga merupakan faktor penentu kualitas data hasil pengujian laboratorium. Karena begitu pentingnya kegiatan sampling, maka di dalam sistem manajemen mutu laboratorium penguji atau kalibrasi menetapkan aturan agar bisa diterapkan oleh organisasi laboratorium.

Menurut Lohr tahun 1999, sampling adalah suatu kegiatan untuk mengambil atau memilih sebanyak (n) dari suatu populasi (N) namun juga perlu diperhatikan bahwa sampel harus bersifat representatif (mewakili keadaan populasi.

Baca Juga: Teknik Pengambilan Sampel

Kagiatan sampling juga harus diawasi agar tidak terjadi kesalahan yang besar dalam mengidentifikasi atau menganalisis suatu analit. Oleh sebab itu, petugas sampling harus memiliki kompetensi yang baik agar bisa melaksanakan tugasnya sesuai dengan standard acuan yang sesuai dengan masing-masing sampel.

Selain itu, peralatan yang digunakan juga harus standar dan terkalibrasi dengan baik dengan tujuan untuk meminimalisasi kesalahan yang disebabkan oleh peralatan pengambilan sampel.

Di dalam ISO/IEC 17025:2017 mengatur beberapa hal yang penting agar kegiatan sampling menjadi sesuai dengan landasan Good Laboratory Practice (GLP). Adapun beberapa klausul tersebut dapat anda lihat sebagai berikut:

7.3.1. Laboratorium hаruѕ mеmіlіkі rеnсаnа dаn mеtоdе pengambilan sampel bіlа dilakukan pengambilan соntоh zat, bаhаn аtаu рrоduk untuk pengujian аtаu kаlіbrаѕі selanjutnya. Mеtоdе pengambilan ѕаmреl hаruѕ memperhatikan fаktоr-fаktоr уаng hаruѕ dіkоntrоl untuk mеmаѕtіkаn kеаbѕаhаn hаѕіl реngujіаn аtаu kаlіbrаѕі bеrіkutnуа. Rencana dаn mеtоdе sampling hаruѕ tеrѕеdіа dі lоkаѕі реngаmbіlаn sampel. Rеnсаnа sampling harus bеrdаѕаrkаn metode ѕtаtіѕtіk yang ѕеѕuаі.

7.3.2. Mеtоdе реngаmbіlаn соntоh harus menjelaskan:
(а) реmіlіhаn соntоh аtаu lоkаѕі;
(b) rеnсаnа ѕаmрlіng;
(c) реrѕіараn dаn реngоlаhаn ѕаmреl dari zаt, bаhаn atau рrоduk untuk menghasilkan іtеm уаng diperlukan untuk pengujian аtаu kаlіbrаѕі berikutnya.

CATATAN Saat dіtеrіmа di lаbоrаtоrіum, реnаngаnаn lеbіh lanjut dapat diperlukan seperti уаng ditentukan раdа 7.4.

7.3.3. Laboratorium hаruѕ menyimpan rеkаmаn dаtа sampling yang merupakan bаgіаn dаrі реngujіаn atau kalibrasi Rеkаmаn-rеkаmаn ini hаruѕ mencakup, jika relevan:
(а) mengacu pada metode ѕаmрlіng уаng digunakan;
(b) tаnggаl dаn wаktu ѕаmрlіng;
(c) dаtа untuk mеngіdеntіfіkаѕі dan mеnggаmbаrkаn ѕаmреl (mіѕаlnуа nomor, jumlаh, nаmа);
(d) іdеntіfіkаѕі personil уаng melakukan реngаmbіlаn ѕаmреl; e) іdеntіfіkаѕі peralatan уаng dіgunаkаn;
(f) kondisi lingkungan аtаu trаnѕроrtаѕі;
(g) dіаgrаm аtаu саrа ѕеtаrа lаіnnуа untuk mengidentifikasi lokasi sampling, bila ѕеѕuаі;
(h) реnуіmраngаn, реnаmbаhаn atau реngесuаlіаn dari mеtоdе ѕаmрlіng dаn rеnсаnа ѕаmрlіng.

Jika anda telah memahami masing-masing dari klausul pengambilan sampel di atas, maka untuk memudahkan anda dalam menerapkan bagian ini, berikut ini beberapa saran yang bisa saya berikan untuk memudahkan anda sekalian.
  1. Apabila ѕаmрlіng tеrhаdар objek pengujian atau kаlіbrаѕі dіlаkukаn оlеh lаbоrаtоrіum dаn lароrаn hasil ujі dan kаlіbrаѕі уаng dilaporkan mеwаkіlі seluruh аtаu sekelompok bеndа uji уаng dіаmbіl ѕаmреlnуа, lаbоrаtоrіum hаruѕ melakukan review untuk memastikan bahwa kеѕеluruhаn persyaratan butir ini terpenuh.
  2. Jika lаbоrаtоrіum mеlаkukаn ѕаmрlіng dаn mеlароrkаn hаѕіl uji untuk ѕеluruh рrоduk аtаu bahan bеrdаѕаrkаn hasil uji tеrhаdар sampel yang dіаmbіl, jelaskan рrоѕеdur ѕаmрlіng yang dіlаkukаn оlеh lаbоrаtоrіum dаn jеlаѕkаn tеntаng rеkаmаn sampling yang dipelihara оlеh laboratorium.
  3. Apakah metode dan рrоѕеdur ѕаmрlіng yang dіlаkukаn tеlаh ѕеѕuаі dеngаn jеnіѕ pengujian уаng tеrсаkuр dі dalam ruаng lingkupnya, dаn араkаh rekaman sampling уаng dіреlіhаrа оlеh lаbоrаtоrіum telah lеngkар ѕеѕuаі dengan persyaratan.

Mengingat kegiatan pengambilan sampel merupakan gerbang awal dalam menentukan kualitas suatu organisasi laboratorium, maka sangat penting untuk anda yang memiliki wewenang dan tanggung jawab pada proses pengambilan sampel, untuk mengarahkan timnya dalam menerapkan klausul ini.

Sosialisasi dan dokumentasi itu penting agar seluruh kegiatan sampling telah sesuai dengan yang dipersyaratkan.

Jika Rekan-rekan sekalian membutuhkan Panduan Mutu dan Prosedur Mutu, kami menawarkan template dokumen tersebut untuk memudahkan rekan-rekan dalam memahami bahkan bisa langsung mengimplementasikan ISO/IEC 17025: 2017. Kami juga menawarkan template Formulir yang diperlukan untuk menjalankan Prosedur. Untuk informasi lebih detail, silahkan kontak via Seluler or WA ke nomor 0821-7254-5061. 

Semoga informasi ini dapat memberikan manfaat bagi para sobat laboran, silahkan bertanya atau diskusi melalui kolom komentar yang disediakan. Terimakasih.

KLAUSUL SEBELUMNYA:

VALIDASI METODE ANALISIS

KLAUSUL SELANJUTNYA: 

PENANGANAN BAHAN UJI ATAU KALIBRASI

Selasa, 05 Mei 2020

VALIDASI METODE ANALISIS KIMIA DAN VERIFIKASI MENURUT ISO 17025

validasi metode pengujian kimia

Validasi metode analisis adalah serangkaian kegiatan untuk memastikan bahwa metode yang dipilih dan digunakan telah sesuai dengan kriteria kesesuaian metode pengujian secara kimia di laboratorium. Di dalam sistem manamejem mutu laboratorium yaitu ISO/IEC 17025:2017 dikemukakan dalam klausul 7.2.2.

1. Landasan Validasi Metode

Suatu organisasi laboratorium yang akan melakukan proses akreditasi laboratorium yang sesuai dengan landasan pada SNI ISO 17025, maka harus menetapkan prosedur pemilihan, verifikasi dan validasi metode pengujian.

Beberapa klausul yang diatur dalam dokumen sistem manajemen mutu standar dari iso 17025 versi 2017 adalah sebagai berikut:

7.2.2.1 Laboratorium harus memvalidasi metode non-standar, metode yang dikembangkan oleh laboratorium dan metode standar yang digunakan di luar lingkup yang dimaksudkan atau dimodifikasi. Validasi harus seluas yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan aplikasi atau bidang aplikasi yang diberikan.

CATATAN 1 Validasi dapat mencakup prosedur pengambilan contoh, penanganan dan pengangkutan barang uji atau kalibrasi.

CATATAN 2 Teknik yang digunakan untuk validasi metode dapat berupa salah satu dari, atau kombinasi berikut ini:
a) kalibrasi atau evaluasi bias dan presisi menggunakan standar acuan atau bahan acuan;
b) penilaian sistematis terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi hasil;
c) pengujian ketahanan metode melalui variasi parameter yang dikontrol, seperti suhu inkubator, volume dikeluarkan;
d) perbandingan hasil yang dicapai dengan metode lain yang sudah divalidasi;
e) perbandingan antar laboratorium;
f) evaluasi ketidakpastian pengukuran hasil berdasarkan pemahaman tentang prinsip teoritis dari metode dan pengalaman praktis dari kinerja sampling atau metode uji.

7.2.2.2 Bila perubahan dilakukan terhadap metode yang divalidasi, pengaruh perubahan tersebut harus ditentukan dan bila terbukti mempengaruhi validasi asli, diperlukan validasi metode baru.

7.2.2.3 Karakteristik kinerja metode yang divalidasi, sebagaimana dinilai untuk penggunaan yang dimaksud, harus relevan dengan kebutuhan pelanggan dan konsisten dengan persyaratan yang ditentukan.

CATATAN Karakteristik kinerja dapat mencakup, namun tidak terbatas pada, rentang pengukuran, akurasi, ketidakpastian pengukuran hasil, batas deteksi, batas kuantifikasi, selektifitas metode, linieritas, pengulangan atau reproduksibilitas, ketahanan terhadap pengaruh eksternal atau sensitifitas silang terhadap gangguan dari matriks sampel atau benda uji, dan bias.

7.2.2.4 Laboratorium harus menyimpan rekaman validasi berikut ini:
a) prosedur validasi yang digunakan;
b) spesifikasi persyaratan;
c) penentuan karakteristik kinerja metode;
d) hasil yang diperoleh;
e) pernyataan tentang keabsahan metode, yang merinci kesesuaiannya untuk tujuan penggunaan.

2. Pengertian dan Pengembangan Metode Pengujian


Dalam dunia laboratorium, analisis sering digunakan untuk menggambarkan proses pengujian kimia. Metode analisis secara umum didasari oleh berbagai literatur yang telah ada sebelumnya dimana proses analisis itu sendiri menggunakan instrumen.

Dalam suatu pengembangan metode analisis, selalu mempertimbangkan syarat metode dan jenis instrumen yang akan digunakan. Misalkan saja, pada saat pengembangan metode analisis menggunakan Gas Chromatography, maka pertimbangan yang diperlukan adalah suhu oven, suhu inlet, suhu detektor, detektor yang digunakan dan gas pembawa yang digunakan.

Dibawah ini, terdapat beberapa alasan yang biasa muncul saat akan mengembangkan suatu metode analisis yaitu:
  1. Adanya metode yang akan digunakan tidak ada yang sesuai untuk menganalisis suatu analit yang terkandung di dalam suatu matrik sampel.
  2. Metode pengujian kimia yang digunakan saat ini, terlalu banyak menimbulkan kesalahan. Dalam arti kata bahwa metode yang digunakan sudah tidak reliabel (tidak presisi dan atau akurasi).
  3. Metode yang sudah diterapkan saat ini terlalu mahal, banyak tahapan reaksi, waktu yang lama, banyak membutuhkan sumber daya dan sangat tidak praktis.
  4. Metode yang digunakan tidak terlalu sensitif atau spesifik terhadap sampel yang dituju.
  5. Instrumen dan teknis pengujian sudah tergolong lama dibanding dengan metode yang ada saat ini.
  6. Adanya kebutuhan dalam pengembangan alternatif metode.

3. Mengapa Validasi Metode itu Penting?

Mengingat banyaknya metode yang beredar baik yang standar maupun tidak standar serta banyaknya permintaan pelanggan terhadap penentuan kualitas atau karakter suatu sampel maka validasi metode sangat diperlukan.

Mengapa dikatakan demikian? karena validasi metode adalah suatu bagian penting dalam memantau kualitas data hasil pengujian. Melalui validasi maka dapat membantu dalam memberikan jaminan bahwa proses analisis dapat diandalkan dan dapat dipertanggung jawabkan hingga ke ranah hukum.

Beberapa organisasi yang mengharuskan dilakukannya validasi atau verifikasi adalah International Standards Organization (ISO) 17025, Association of Official Analytical Chemists (AOAC) International, American Society for Testing and Material (ASTM) International, dan International Laboratory Accreditation Cooperation (ILAC).

4. Perbedaan Verifikasi dan Validasi Metode

Validasi adalah kegiatan untuk mengkonfirmasi melalui berbagai pembuktian terhadap pemeriksaan suatu analit di dalam matrik sampel tertentu dan telah sesuai dengan tujuan pengujian itu sendiri. Validasi ini digunakan untuk memastikan metode pengujian yang tidak standar atau metode yang dikembangkan secara internal laboratorium (in-housed method).

Melalui validasi, maka laboratorium dapat mengetahui rentang ukur dan akurasi metode yang digunakan sehingga dapat memenuhi keinginan pelanggan. Selain itu validasi juga merupakan suatu bentuk konfirmasi melalui rangkaian pengujian dan pengadaan bukti-bukti yang bersifat objektif.

Beberapa hal mengapa suatu organisasi laboratorium harus melakukan validasi metode yang digunakan adalah:
  1. Metode tersebut merupakan metode yang tidak baku.
  2. Metode yang didesain atau dikembangkan oleh laboratorium itu sendiri berdasarkan hasil uji optimasi suatu metode untuk menganalisis analit di dalam suatu sampel.
  3. Metode baku namun digunakan diluar ruang lingkup yang ditetapkan dalam metode baku itu sendiri.
  4. Metode baku yang telah atau akan dimodifikasi.
  5. Metode baku yang digunakan untuk menegaskan dan mengkonfirmasi bahwa metode pengujian yang digunakan telah sesuai dengan penggunaan yang dimaksudkan sebelumnya.

Verifikasi adalah kegiatan untuk mengkonfirmasi ulang suatu metode yang digunakan karena adanya pembaharuan atau penggunaan untuk sampel lain. Adapun parameter yang digunakan dalam memverifikasi metode adalah lebih sedikit dari pada validasi.

Verifikasi dapat digunakan sesuai dengan keperluan di lapangan, mengingat bahwa sejauh mana modifikasi metode uji dan sifat dari kondisi yang baru serta akan digunakan.

Secara prinsip antara validasi dan verifikasi memiliki karakter yang sama karena tujuan dari kedua pekerjaan tersebut sama-sama untuk menguji suatu metode apakah masih memiliki akurasi dan presisi yang optimal.

Parameter verifikasi metode pengujian yang sering saya gunakan dan cukup sesuai untuk meminimalisasi temuan ketidaksesuaian pada saat asesmen laboratorium adalah Penentuan akurasi, presisi, batas deteksi dan batas kuantifikasi.

5. Parameter Validasi Metode Analisis

parameter validasi metode analisis

Beberapa parameter dalam melakukan valudasi metode uji dijabarkan menurut United States Pharmacopeia (USP) yaitu uji presisi, uji akurasi, batas deteksi (LoD), batas kuantifikasi (LoQ), batas linieritas (LoL), spesifikasi, linieritas dan rentang, kekerasan metode (ruggedness), dan ketahanan metode (robustness).

5.1. Parameter Uji Presisi

Presisi metode adalah suatu derajat keterulangan metode analisis, biasanya diekspresikan sebagai simpangan baku relatif (relative standard deviation) (RSD). Berikutnya presisi juga dapat diartikan sebagai ukuran kedekatan hasil pengujian yang diperoleh dari serangkaian pengukuran yang diulang.

Keterungan adalah presisi yang dilakukan dalam kondisi yang sama diantaranya analis sama, alat sama, tempat atau lokasi sama dan waktu yang tidak terlalu jauh berbeda.

Nilai RSD sering juga disebut sebagai koefisien variansi (KV) dari beberapa pengukuran sampel. Terdapat tiga tingkatan untuk menentukan presisi menurut International Conference on Harmonization (ICH) adalah
  1. Keterulangan (repeatability)
  2. Presisi antara (intermediate precision)
  3. Ketertiruan (reproducibility)

Terdapat 2 alternatif mengenai jumlah data yang sesuai untuk menentukan presisi suatu metode pengujian yaitu 9 kali atau 6 kali ulangan. Pengulangan data sebanyak 9 kali dilakukan apabila sampel atau zat yang anda gunakan memiliki 3 konsentrasi berbeda, sehingga setiap konsentrasi harus dilakukan minimal 3 kali ulangan.

Nah, berikutnya jika anda melakukan ulangan tetapi menggunakan 1 jenis sampel saja dan konsentrasinya 100% dari konsentrasi bahan itu sendiri maka ulangan harus dilakukan minimal 6 kali.

Keterulangan dan presisi antara, digunakan untuk menentukan presisi secara internal laboratorium. Namun dibagi lagi menjadi 2 golongan, apabila dilakukan oleh analis, metode, instrumen dan waktu yang berdekatan maka dapat dikatakan sebagai repeatability.

Sebaliknya, jika salah satu dari 4 tersebut berbeda, misalkan saja analis berbeda maka dapat dikatakan presisi intermediate precision.

Repeatability adalah kedekatan hasil analisis yang menggunakan suatu metode jika dilakukan berulang-ulang oleh analis yang sama dan waktu interval yang pendek. 

Berikutnya ketertiruan atau reproducibility merupakan penentuan presisi yang dilakukan oleh laboratorium berbeda maka secara otomatis analis, metode ataupun instrumen yang digunakan juga berbeda. Untuk memperoleh reprodusibilitas ini dapat dilakukan dengan cara uji banding atau uji profisiensi antar laboratorium.

Baca Juga: Uji Banding dan Uji Profisiensi

Reproducibility adalah keseksamaan hasil analisis suatu sampel dari pengerjaan pada kondisi yang berbeda. Kondisi yang berbeda tersebut adalah analis, waktu, peralatan, pereaksi dan pelarut.

Uji presisi pada kegiatan validasi atau verifikasi metode pengujian dilakukan dengan cara melakukan pengujian terhadap suatu sampel atau kontrol sampel internal sebanyak 7 kali ulangan. Dalam penentuannya sertakan juga blanko sebagai koreksi.

Sampel tersebut dipersiapkan dan diuji sesuai dengan metode yang telah dipersiapkan atau dikembangkan sebelumnya. Kemudian data yang diperoleh diolah menggunakan microsoft excel atau sejenisnya untuk memudahkan anda dalam analisis data.

Data yang dihasilkan dihitung beberapa nilai tersebut:
  • Hasil akhir setelah dikurangi dengan nilai blanko
  • Nilai rata-rata
  • Nilai standar deviasi
  • Nilai persentase relatif standar deviasi (%RSD)
  • Nilai 2/3 KV Horwitz

Nah, setelah semua data tersebut kamu peroleh, selanjutnya bandingkan nilai RSD dengan 2/3 KV Horwitzh. Suatu metode pengujian dikatakan presisi apabilai nilai %RSD lebih kecil dari 2/3 KV Horwitzh.

5.2. Parameter Uji Akurasi

Akurasi adalah derajat kedekatan antara nilai yang terukur (measured) dengan batas nilai suatu analit yang sebenarnya dalam suatu matrik sampel (accepted true value). Nilai tersebut bisa berupa nilai konvensi, nilai sebenarnya atau nilai rujukan.

Akurasi juga ditentukan untuk menentukan seberapa banyak perolehan kembali analit dari sampel dari proses perlakuan atau disebut spiking sampel.

Terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mendapatkan akurasi yaitu menggunakan CRM (Certified Reference Material), spiking terhadap plasebo dan dengan cara penambahan standar (standar adisi).

Uji akurasi pada validasi metode dilakukan dengan cara menggunakan CRM apa bila jenis sampel dan parameter uji yang akan diukur terdapat jenis CRM yang tersedia. Jika CRM tidak ada maka dapat pula menggunakan SRM (Standard Reference Material) atau standar acuan. SRM biasanya dijual dalam bentuk larutan dengan konsentrasi analit tertentu misalkan 1000 ppm.

Berikutnya, persiapkan juga sampel atau matrik yang telah diketahui nilainya. Kemudian anda persiapkan juga larutan blanko. Tahap uji akurasi diawali dengan mempersiapkan semua alat dan bahan yang akan digunakan dalam proses validasi metode.

Seperti yang saya ulas sebelumnya, penentuan akurasi dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu menggunakan CRM dan standar adisi. Apabila anda tidak memiliki CRM maka akurasi dapat ditentukan dengan standar adisi.

Proses standar adisi dilakukan dengan cara menambahkan larutan standar kedalam blanko dengan beberapa deret konsentrasi yaitu 50, 75, 100, 125 dan 150% dari konsentrasi analit didalam sampel yang telah diketahui nilainya.

Blako tersebut dipersiapkan dan dianalisis sesuai dengan kondisi pada saat proses pengujian sampel yang dilakukan sebelumnya. Jangan ada satu tahap pun yang tertinggal, sehingga kita benar-benar mengetahui tingkat akurasi dari metode yang digunakan.

Setelah anda mendapatkan nilai konsentrasi analit dari matrik blanko, maka selanjutnya anda hitung persentase perolehan kembali (percent recovery) dengan menggunakan rumus sebagai berikut:


Berikutnya setelah mendapatkan nilai persen recovery atau persentase temu balik, maka evaluasi nilai yang ditemukan dengan data pada tabel berikut ini:


Dari data pada tabel diatas, silahkan anda evaluasi sendiri, apakah nilai persen temu balik yang anda analisa telah masuk kedalam ketentuan pada tabel tersebut.

5.3. Parameter Uji Spesifitas pada Validasi Metode Pengujian

Uji spesifitas adalah penentuan terhadap kemampuan suatu metode pengujian untuk menentukan atau mengukur analit yang dituju secara spesifik dan tepat walaupun terdapat analit-analit lain dalam suatu matrik. analit lain tersebut bisa saja dalam bentuk pengotor atau memang terdapat analit dominan lain di dalam matrik sampel tersebut.

Mengapa dikatakan demikian, karena pada saat proses preparasi sampel uji menggunakan suatu bahan kimia baik berupa asam ataupun basa maka secara langsung juga akan mengekstrak analit lain yang terikut ke dalam ekstrak sampel yang akan diukur. Itulah sebabnya pentingnya menentukan spesifitas metode.

Spesifitas metode biasanya digunakan terhadap suatu parameter yang menggunakan instrumen pengujian berupa kromatorafi. Baik itu Gas Chromatography (GC), High Performance Liquid Chromatography (HPLC ataupun Ion Chromatography (IC). Walaupun dalam kenyataannya uji spesifitas dapat pula digunakan jika menggunakan instrumen lain seperti Spektrofotometer dan Spekstroskopi Serapan Atom (SSA) atau Atomic Absorption Spectrophotometer (AAS).

Terdapat dua cara untuk menentukan uji spesifitas ini yang pertama yaitu dengan cara:
  1. Membandingkan hasil pembacaan standar dengan pembacaan sampel yang mengandung zat pengotor, senyawa lain yang terdegradasi atau komponen plasebo lainnya.
  2. Menggunakan detektor selektif terutama pada saat anda menganalisis senyawa yang terelusi secara bersamaan.
Metode yang dikatakan spesifik yaitu metode yang mampu memberikan perbedaan resolusi antara zat pengotor dengan sampel adalah labih besar dari 2 (Rs >= 2).

5.4. Batas Deteksi atau Limit of Detection (LoD)

Batas deteksi adalah suatu parameter dalam validasi metode yang digunakan untuk menentukan sensitifitas suatu metode analisis. Selain itu, batas deteksi juga dapat didefenisikan sebagai batas konsentrasi terkecil dari suatu analit yang terkandung di dalam matrik dan nilainya masih bisa terdeteksi oleh instrumen yang digunakan.

Secara defenisi kimia bahwa LoD dapat ditentukan dari respon rata larutan blanko ditambah dengan 3 kali standar deviasi nilai blanko. Disisi lain, para ahli mendefenisikan bahwa LoD adalah rasio dari pembacaan noise (signal to noise ratio). Adapun rasio tersebut adalah 2 atau 3 banding 1.

Setelah anda mendapatkan nilai LoD maka nilai ini dapat digunakan sebagai acuan pada saat anda melaporkan hasil pengujian kedalam sertifikat hasil pengujian atau laporan hasil pengujian. Apabila pada saat anda melakukan proses analisis, diperoleh nilai analit dari suatu matrik sampel yang berada di bawah nilai LoD maka nilai tersebut dilaporkan < nilai LoD.

Mengapa dikatakan demikian? Karena jika anda menemukan hasil yang berada dibawah nilai LoD berarti nilai tersebut sudah memiliki nilai bias yang sangat besar. Artinya jika sampel tersebut dianalisis secara berulang-ulang maka nilainya akan memberikan nilai simpangan baku atau standar deviasi yang besar. Sehingga jika dievaluasi akan lebih besar dari nilai 2/3 KV Horwitzh. Sehingga bisa disimpulkan bahwa nilai tersebut tidak presisi bahkan memiliki tingkat akurasi yang sangat rendah.

5.5. Batas Kuantifikasi atau Limit of Quantification (LoQ)

Batas kuantifikasi atau limit of quantification adalah konsentrasi analit terekcil dari suatu matrik sampel dimana nilai tersebut masih memiliki tingkat presisi dan akurasi yang baik. Sama halnya dengan LoD, baha LoQ ini hampir sama cara menentukannya dan biasanya para analis atau peneliti menentukannya dilaksanakan secara bersamaan antara LoD dan LoQ.

Yang membedakan cara menentukannya adalah faktor pengalinya, jika LoD dikalikan dengan 2 atau 3 sedangkan LoQ dikalikan dengan 10. Sehingga dapat disimpulkan bahwa LoQ tersebut adalah rasio signal terhadap noise (signal to noise ratio) adalah 10:1 (10 banding 1).

Baiklah setelah anda memperoleh defenisi dari LoD dan LoQ, maka selanjutnya saya akan memaparka bagaimana cara menentukan nilai LoD dan LoQ yang benar dan dapat digunakan sebagai bahan dalam mempersiapkan persyaratan sistem manajemen mutu ISO 17025.

Adapun cara yang biasa digunakan untuk menentukan nilai LoD dan LoQ adalah melalui kurva regresi deret larutan standar yang digunakan melalui persamaan regresi yang diperoleh. Dari persamaan regresi tersebut anda cari nilai slope atau kemiringan (S), yaitu nilai b dari persamaan regresi Y = a x bX. Berikutnya adalah anda tentukan juga nilai standar deviasi atau simpangan baku dari data hasil pembacaan blanko. Berikutnya setelah anda mendapatkan data tersebut, silahkan hitung nilai LoD dan LoQ menggunakan persamaan dibawah ini:


5.6. Linieritas Metode Analisis

Linieritas adalah sesuatu kemampuan dari metode analisis yang memberikan respon baik terhadap adanya perbedaan nilai analit yang terkandung di dalam suatu matrik sampel. Semakin linier hasilnya maka metode, instrumen dan rentang ukurnya sangat cocok digunakan untuk menentukan suatu analit di dalam matrik sampel.

Selain linieritas, hal yang berhubungan dengan itu adalah rentang kerja. Rentang kerja adalah suatu nilai atau batas yang dihasilkan dari pernyataan yang didasari oleh batas terendah dan tertinggi dari konsentrasi analit yang mampu dideteksi secara linier, akurat dan presisi.

Linieritas diperoleh dari hasil pembacaan deret larutan standar dengan berbagai variasi konsentrasi yang telah ditetapkan. Dasar dari penetapan tersebut adalah melalui informasi dari buku pedoman alat atau nilai yang ditetapkan dari metoda standar yang akan digunakan.

Prosedur kerja secara umum adalah dengan cara mengencerkan larutan standar atau SRM menjadi larutan intermediet. Biasanya saya membuat pengenceran bertingkat karena untuk mengurangi bias dari proses pemipetan dan ketidakpastian peralatan ukur yang digunakan misalnya volumetric pipette, volume flask atau adjustable pipette.

Setelah anda membuat larutan intermediet, kemudian anda encerkan kembali menjadi larutan kerja. Larutan kerja yang saya maksudkan adalah suatu larutan standar atau SRM yang memiliki konsentrasi lebih kecil dari larutan intermediet dan lebih besar dari variasi konsentrasi SRM yang akan digunakan.

Kemudian silahkan anda buat pengenceran pada volumetric flask berbeda yang terdiri dari minimal 4 variasi konsentrasi. Perlu diperhatikan juga bahwa untuk menentukan linieritas metode, sebaiknya pembuatan deret larutan standar diulang sebanyak minimal 7 kali ulangan. Tentunya teman-teman sekalian bertanya, mengapa harus 7, jawaban yang saya berikan cukup sederhana yaitu semakin banyak jumlah data yang diperoleh maka data hasil pengolahan secara statistik akan semakin baik kualitasnya. Selain itu, pengulangan sebanyak 7 kali akan menjadi nilai tambah pada saat asesor melalukan audit pada dokumen validasi metode analisis.

Setelah semua deret larutan standar selesai anda buat dengan cara yang telah ditetapkan dalam metode rujukan, maka selanjutnya silahkan analisis kandungan analit dari masing-masing deret larutan standar tersebut. Data yang perlu kamu ambil atau catat adalah:
  1. Jika dianalisis menggunakan metode spektrofotometer, AAS atau yang hampir sama prinsip kerjanya, maka anda catat absorbansi, dan konsentrasi deret larutan standar tersebut.
  2. Kemudian jika anda menggunakan instrumen dengan prinsip kromatografi, maka data yang anda catat adalah luas puncak dari masing-masing deret larutan standar.
  3. Jika menggunakan metode titrimetri maka yang perlu anda catat sudah tentu volume standar yang terpakai untuk menentukan analit di dalam matrik SRM.

Linieritas dinyatakan ditentukan dari variansi konsentrasi analit terhadap garis regresi dengan penentuan menggunakan persamaan matematika. Oleh sebab itu setelah data anda dapatkan, maka silahkan anda olah data tersebut menggunakan microsoft excel. Adapun mengapa saya sarankan menggunakan microsoft excel karena cendrung lebih mudah pengoperasiannya dari pada program pengolah data statistik lainnya seperti SPSS.

Setelah data semua anda input ke dalam microsoft excel, maka selanjutnya adalah hitung rata-rata dari absorbansi atau luas area atau volume standar (titrimetri) dari tiap-tiap deret larutan standar. Kemdian hitung juga nilai rata-rata dari sekumpulan data konsentrasi analit terbaca.

Data yang telah anda hitung rata-ratanya tersebut kemudian plotkan menggunakan chart tipe scater. Untuk lebih jelasnya InsyaAllah saya akan membuatkan video youtube agar teman-teman lebih mudah dalam memahami atau mempraktekkan tentang cara pengolahan data linieritas menggunakan microsoft excel. Untuk mempersiapkan agar teman-teman mendapatkan informasi mengenai update video di youtube, silahkan berlangganan secara gratis (subscribe) chanelnya Disini

Nah, setelah anda mendapatkan nilai persamaan regresinya, tentunya anda juga mendapatkan nilai R square atau R kuadrat. Maka linieritas suatu metode dapat ditentukan, apabila nilai R kuadrat berada diatas 0.995 maka metode yang anda gunakan cocok dan linier atau memiliki hasil yang proporsi terhadap perbedaan dari masing-masing perbedaan konsentrasi. Sebaliknya, apabila nilai R kuadrat lebih kecil dari 0,995 maka metode anda tidak memberikan respon yang linier terhadap adanya perbedaan konsentrasi analit dalam suatu matrik sampel.

5.7. Kisaran atau Rentang Metode

Rentang atau kisaran metode adalah batas terendah dan tertinggi  dari konsentrasi analit yang terkandung di dalam suatu matrik sampel. Adapun rentang dapat ditentukan setelah kita menentukan uji akurasi, presisi dan linieritas suatu metode analisis. Sehingga dapat kita simpulkan bahwa, rentang dapat ditentukan setelah metode tersebut memiliki tingkat akurasi dan presisi yang baik serta memiliki respon yang baik (linier).

Penentuan kisaran ditentukan berdasarkan jenis metode dan tujuan penggunaannya. Dalam penentuan konsentrasi komponen utama (mayor), konsentrasi baku ditentukan dengan nilai yang dekat dengan konsentrasi analit didalam sampel yang diharapkan.

Agar kita tidak bingung dalam menentukan nilai rentangnya, maka sebaiknya buatlah deret konsentrasi yang berbeda dengan nilai kisaran 25, 50, 75, 100, 125 dan 150% dari nilai konsentrasi anali di dalam matriknya.

Setelah melakukan itu, tentunya anda akan bingung cara melakukan evaluasinya. Baik, disini saya akan memberikan batas keberterimaan dari kisaran metode yang sesuai. Pada tabel berikut ini disajikan kisaran serta keberterimaan dalam menentukan linieritas dan kisaran.

kisaran validasi metode analisis

Persen (%) intercept yang dimaksud adalah dihitung dengan rumus berikut:


5.8. Kekasaran Metode (Ruggedness)

Kekasaran metode adalah presisi metode (reprodusibilitas) yang telah dipengaruhi oleh banyak kondisi seperti reagen, peralatan, fasilitas laboratorium bahkan juga iklim lokasi tempat pengujian. Intepretasi kekasaran metode di jabarkan dalam bentuk %RSD atau cara lain untuk menentukan tingkat presisinya.

Selain %RSD, ada juga suatu laboratorium menggunakan Z-Score. Kemudian kekasaran metode juga bisa diperoleh dari hasil uji banding atau uji profisiensi. Kekasaran metode pada saat pertama kali digunakan, biasanya tidak terlihat bahwa metode tersebut tangguh atau tidak maka diperlukan suatu pengujian lanjutan menggunakan kondisi yang berbeda-beda.

Evaluasi kekasaran metode dijabarkan dalam 2 cara seperti yang saya ulas di atas yaitu menggunakan %RSD yang dibandingkan dengan CV Horwitzh atau dengan menentukan Z-Score, untuk lebih jelasnya, silahkan lihat pada tabel berikut ini:


5.9. Ketahanan Metode Uji (Robustness)

Ketahanan adalah parameter untuk menentukan kapasitas atau kemampuan metode agar tetap memberikan hasil yang akurat dan presisi apabila diberikan veriasi yang kecil. Contoh dari variasi kecil yang saya maksud tersebut adalah variasi volume pelarut (pengekstrak) yang digunakan, kondisi pH pada saat preparasi dan pengujian sampel, suhu dan lain-lain.

Proses penentuan ketahanan metode analisis yang dianjurkan adalah dengan melakukan perubahan pada salah satu bagian dari proses pekerjaan. Apakah itu anda melakukan variasi terhadap pelarut yang digunakan atau zat asam yang digunakan pada saat proses destruksi.

Apabila hasil dari variasi kondisi tersebut ternyata memberikan hasil yang berbeda maka dapat disimpulkan bahwa metode analisis yang digunakan tidak memiliki karakter ketahanan metode. Syarat keberterimaan atau suatu metode dapat dikatakan memiliki ketahanan yang baik biasanya menggunakan Uji t berpasangan. Khusus untuk topik Uji t berpasangan ini akan saya bahas pada kesempatan lain. Karena jika diulas dalam halaman ini juga maka tidak akan efektif dan efisien.

Demikian sedikit sharing informasi mengenai validasi metode pengujian, semoga informasi ini dapat bermanfaat  untuk para pembaca setia laboratorium mutu. Terimakasih

Jika Rekan-rekan sekalian membutuhkan Panduan Mutu dan Prosedur Mutu, kami menawarkan template dokumen tersebut untuk memudahkan rekan-rekan dalam memahami bahkan bisa langsung mengimplementasikan ISO/IEC 17025: 2017. Kami juga menawarkan template Formulir yang diperlukan untuk menjalankan Prosedur. Untuk informasi lebih detail, silahkan kontak via Seluler or WA ke nomor 0821-7254-5061.

Referensi:

  • Rohman, A. 2016. Validasi dan Penjaminan Mutu Metode Analisis Kimia. UGM Press, Yogyakarta.
  • Riyanto. 2014. Validasi dan Verifikasi Metode Uji Sesuai dengan ISO/IEC 17025 Laboratorium Penguji dan Kalibrasi. Deepublish.

KLAUSUL SEBELUMNYA:

KAJI ULANG PERMINTAAN TENDER DAN KONTRAK PENGUJIAN ATAU KALIBRASI

KLAUSUL SELANJUTNYA:

PENGAMBILAN SAMPEL 

Sabtu, 25 April 2020

Cara Mencari Simpangan Baku Menggunakan Microsoft Excel

Cara mencari simpangan baku sangatlah mudah, namun sebelum kita masuk ke dalam tahap untuk menghitung nilai standar deviasi tersebut mari kita simak dahulu pengertian simpangan baku. Simpangan baku sering juga disebut sebagai standar deviasi atau deviasi standar. Sehingga simpangan baku sering dikaitkan dengan bias atau sebaran sekumpulan nilai.
cara mencari simpangan baku

Biasanya penggunaan standar deviasi tersebut apabila data yang diperoleh berjumlah lebih dari 1 data. Sehingga data tersebut bisa dihitung nilai sebarannya. Terdapat rumus dasar standar deviasi yang bisa digunakan jika anda ingin menentukannya secara satu per satu. Dalam pembahasan kita kali ini saya ingin membagikan ke dalam beberapa ulasan yang dikelompokkan berdasarkan sub poin berikut ini:

1. Pengertian Simpangan Baku atau Standar Deviasi

Menurut Drs. Setiawan, M. Pd dan Pepen Permana S.Pd, standar deviasi adalah derajat atau nilai yang menunjukkan tingkat atau derajat variasi kelompok data dari nilai rata-ratanya.

Pada ilmu statistika dan probabilitas, simpangan baku atau standar deviasi adalah suatu ukuran sebaran secara statistik yang paling lazim. Singkat cerita bahwa nilai tersebut mengukur tentang nilai  data yang tersebar.

Selain itu dapat pula didefinisikan sebagai nilai rata-rata dari jarak penyimpangan antara titik data yang telah diukur dari nilai rata-rata tersebut.

Definisi lain dari simpangan baku adalah bahwa nilai tersebut adalah sebagai akar kuadrat variansi. Simpangan baku juga biasanya tidak benilai negatif, dan memiliki satuan yang sama dengan data yang diolah. Misalnya jika suatu data diukur dalam satuan ppm, maka simpangan baku yang diperoleh juga dalam satuan ppm.

Pertama kali istilah simpangan baku dikenalkan oleh Karl Pearson tahun 1894, dimana pembahasan tersebut dituangkan dalam karyanya yang berjudul On the dissection of asymmetrical frequency curves.

Baca Juga: Evaluasi Ketidakpastian Pengukuran
 

2. Rumus Simpangan Baku atau Standar Deviasi

Setelah rekan-rekan sekalian telah memahami pengertian dari standar deviasi, maka selanjutnya kita bahas mengenai rumus yang bisa digunakan untuk menentukan nilai deviasi suatu data yang kita peroleh. Persamaan yang sering digunakan ada yang untuk menentukan simpangan baku populasi dan sampel.

Rumus simpangan baku populasi

Simpangan baku populasi dapat ditentukan dengan rumus berikut ini:

Dalam penentuan bias secara populasi simbol yang digunakan adalah sigma. Simbol N adalah jumlah populasi, xi adalah nilai ke-i dan x bar adalah rata-rata populasi.

Rumus simpangan baku sampel

Simpangan baku sampel dapat ditentukan dengan rumus berikut ini:

Berbeda dengan rumus untuk menentukan deviasi sampel, simbol yang digunakan adalah s. Nah dalam hal ini, N adalah jumlah sampel yang diukur.

3. Cara Menghitung Simpangan Baku di Excel

Setelah kita memahami rumus dasar dari standar deviasi, maka tentunya akan merasa direpotkan jika kita harus menentukannya dengan menggunakan rumus di atas. Maka saya akan memberikan informasi mengenai cara menghitung standar deviasi menggunakan microsoft excel.

Dalam pembahasan kali ini saya mencontohkan dengan menggunakan Microsoft Excel 2010. adapun cara menghitung standar deviasi dengan excel adalah sebagai berikut:

1. Buka microsoft excel (silahkan menggunakan seri berapa pun, secara umum tahapannya sama).

Gambar 1. tampilan menu start untuk microsoft excel
 2. Setelah terbuka jendela awal, maka ketik data yang akan anda cari nilai deviasi atau simpangannya. Saya mencontohkan data seperti gambar berikut ini:

Gambar 2. Contoh data pada microsoft excel
3. Setelah data yang ingin anda tentukan telah diketik semua ke dalam microsoft excel, maka selanjutnya arahkan kursor dan klik ke kolom B9.

4. Pada kolom B9 tersebut, terlebih dahulu kita tentukan nilai rata-rata dari data tersebut. Untuk menentukan nilai rata-rata, silahkan ketik pada kolom B9 seperti ini: =average(blok semua data dari B2 hingga B8. Contoh seperti gambar berikut:

Gambar 3. Penentuan rata-rata
5. Kemudian ketik tutup kurung seperti ini ")" diakhir rumus tersebut lalu tekan ENTER. Dan kemudian muncul seperti ini.

Gambar 4. Data hasil perhitungan nilai rata-rata
6. Berikutnya posisikan area yang akan di ketik di kolom B9, kemudian ketik rumus berikut =stdev(blok data yang akan dihitung), lebih jelasnya perhatikan gambar berikut ini:

Gambar 5. Rumus menghitung standar deviasi dengan excel
7. Berikutnya adalah tekan ENTER, maka akan muncul nilai seperti gambar berikut ini:

Gambar 6. Data hasil penentuan standar deviasi dengan excel
8. Selanjutnya silahkan rapikan tabel berikut dengan memberikan informasi pada masing-masing nilai tersebut. (contoh seperti gambar berikut)

Gambar 7. Cara mencari simpangan baku dengan microsoft excel


Nah, itulah ulasan mengenai rumus dan cara mencari simpangan baku menggunakan microsoft excel, semoga informasi ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan anda tentunya. Jika ada yang perlu didiskusikan lebih lanjut, silahkan tinggalkan pesan atau berikan komentar terbaikmu. Terimakasih.

Rujukan dasar: https://en.wikipedia.org/wiki/Standard_deviation

Selasa, 21 April 2020

11 Istilah dalam Teknologi Pangan untuk Memberikan Rasa

Istilah dalam Teknologi Pangan
Labmutu.com -Istilah-istilah di dalam dunia pangan sangat beragam, tergantung dari rasa yang ingin diperoleh dan bahan yang digunakan. Industri pangan terutama yang berhubungan dengan makanan dan minuman ringan sangat tidak mudah untuk mempertahankan konsistensi rasa dan warna makanan itu sendiri. Oleh sebab itu berikut ini beberapa istilah yang sering digunakan.

Istilah-istilah yang Berhubungan dengan Teknologi Pangan


Beberapa istilah yang sering disebutkan adalah sebagai berikut:

1. Tastants


Tastants adalah suatu senyawa kimia yang mampu memberikan stimulasi sebagai reseptor ke dalam otak manusia yang kemudian diolah dan menghasilkan persepsi terhadap suatu cita rasa makanan. Rasa tersebut meliputi rasa dasar yaitu manis, asam, asin dan umami.

2. Flavor Enhancer


Flavor Enhancer adalah senyawa atau bahan yang sengaja ditambahkan (bahan aditif) ke dalam makanan yang diproduksi dengan tujuan untuk memperkuat rasa bahan pangan yang digunakan.

3. Perisa Identik Alami


Perisa identik alami adalah suatu penambah rasa (perisa) yang diperoleh secara buatan (sintesis) atau juga dapat diisolasi dari bahan alami menggunakan suatu proses ekstraksi secara kimia dari bahan baku aromatik alami seperti pandan dan lain-lain.

4. Ajudan Perisa


Ajudan perisa atau dalam bahasa inggris disebut flavor adjunct adalah bahan tambahan yang dibutuhkan dalam pembuatan, pelarutan, pengenceran, penyimpanan dan penggunaan perisa.

5. QDA (Quantitative Descriptive Analysis)


QDA adalah suatu metode yang digunakan untuk menggambarkan suatu karakteristik sensori suatu produk secara matematis. Prinsip dari QDA itu sendiri menggunakan kemampuan panelis yang telah terlatih untuk mengukur intensitas atribut tertentu yang spesifik dalam kondisi reproducible sehingga dapat menghasilkan kuantifikasi atribut yang menyeluruh serta dapat diolah melalui uji statistik.

6. Treshold


Dalam dunia pangan dan rasa Treshold sering diartikan sebagai konsentrasi terendah suatu senyawa, yakni bau dan rasa senyawa yang digunakan tersebut masih dapat dikenali dan dipengaruhi oleh tekanan dan suhu, metode uji yang digunakan serta panelis yang menganalisis.

7. Mouthfeel

Mouthfeel adalah sensasi yang diterima oleh indera perasa berupa rasa dingin, pedas dan lembut.


8. Off Flavor


Off flavor sering digunakan pada industri pangan untuk menyatakan bau atau rasa yang menyimpang dari keadan normal. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh perubahan komponen dalam produk pangan selama pengolahan dan penyimpanan.

9. Taint

Taint adalah penyimpangan bau atau rasa bahan pangan yang berasal dari senyawa luar yang terserap ke dalam makanan.

10. Flavor Modifier


Flavor modifier adalah senyawa yang dapat memodifikasi persepsi atau penerimaan suatu rasa tertentu. Misalkan perubahan rasa asam menjadi manis dan sebaliknya.

11. Senyawa Volatil


Dalam dunia keilmuan kimia, senyawa volatil adalah senyawa yang bersifat mudah menguap, terutama jika terjadi kenaikan suhu. Senyawa ini erat kaitannya dengan aroma yang diciptakan dari suatu produk makanan. Misalkan saja pada kopi, terdapat beberapa senyawa yang bersifat mudah menguap yakni golongan aldehid, keton dan alkohol.

Nah, itulah 11 istilah yang sering dijumpai dalam dunia pangan dan mungkin terdengar aneh bagi kita yang awam ini. Semoga informasi ini dapat bermanfaat untuk kita semua. Terimakasih.

Referensi:

Majalah Food Review, Volume XIII, No. 2. Terbit Bulan Februari Tahun 2018.

Sabtu, 18 April 2020

Ketentuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang Perlu Anda Ketahui

tata cara pembatasan sosial berskala besar

Labmutu.com - Halo sahabat pengunjung setia, beberapa hari terakhir Pemerintah Pusat mengeluarkan kebijakan yang dapat diterapkan kepada masing-masing daerah dalam rangka memutus penyebaran Pandemi Covid-19.

Berikut ini kami sampaikan beberapa hal yang perlu anda perhatikan selama masa PSBB agar kamu turut membantu Pemerintah dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Hal yang harus diperhatikan selama PSBB adalah:


1. Ketentuan tetap di rumah

  • Sementara ini masyarakat dihimbau untuk tidak keluar rumah selama masa PSBB.
  • Semua kebutuhan atau keperluan dari luar rumah dilakukan melalui media telepon atau online
  • Keluar rumah adalah pilihan terakhir dan hanya untuk keperluan yang sangat penting dan tidak bisa ditunda.
  • Lakukan hal-hal yang produktif dan bermanfaat.
  • Jaga kesehatan dan tingkatkan kualitas keimanan.
  • Manfaatkan waktu menikmati kebersamaan dengan keluarga (quality time).
  • Bersihkan rumah dan pekarangan secara rutin.
  • Ingatkan anggota keluarga untuk selalu menjaga diri dari bahaya virus corona dengan tetap tinggal dirumah dan menerapkan protokol kesehatan (gunakan selalu masker, jaga jarak, cuci tangan dengan sabun).
 

2. Ketentuan Bagi Seorang Pelajar atau Mahasiswa

  • Anda dapat melakukan proses belajar melalui media online (internet), TV, radio atau melalui teleconference bahkan kamu dapat melakukan diskusi menggunakan grup whatsapp atau telegram.
  • Gunakan waktu luang anda untuk belajar secara maksimal di rumah atau di kos-kosan.
  • Tingkatkan pengetahuan atau keahlian lainnya dengan banyak berlatih di rumah dan perbanyak bahan bacaan seperti jurnal, artikel dan lain-lain.
  • Sebenarnya ini adalah waktu yang sangat tepat bagi anda karena ini merupakan waktu yang tepat untuk berinovasi dengan berkreatifitas, mengembangkan keterampilan melalui media media intrnet.

3. Ketentuan Bagi Anda Seorang Karyawan/Pekerja

  • Pastikan perusahaan/kantor anda menerapkan aturan bekerja di rumah (work from home).
  • Atur waktu dan beradaptasi dengan suasana rumah, sehingga anda bisa bekerja lebih produktif.
  • Jika profesi anda mengharuskan untuk tetap bekerja di kantor, maka pastikan bahwa: Anda selalu menggunakan masker; selalu menjaga jarak (physical distancing) secara ketat; selalu mencuci tangan setelah menyentuh sesuatu sebelum anda makan atau menyentuh area mata, hidung dan mulut; selalu bersihkan lingkungan tempat kerja secara rutin; ingatkan selalu rekan kerja anda agar selalu menerapkan protokol kesehatan dan himbauan pemerintah.
  • Jika anda atau rekan kerja anda yang sedang sakit, maka mintalah izin kepada atasan anda untuk tidak masuk kerja, segeralah berobat ke dokter.

4. Ketentuan Bagi Anda yang Bekerja Sebagai Pelayan Front Desk (Resepsionis)/ Custumer Services

  •  Untuk anda yang bekerja sebagai Teller, Resepsionis, Custumer Services dan lain sebagainya, maka anda diwajibkan untuk menggunakan masker dan menjaga jarak saat melakukan komunikasi dengan pelanggan atau tamu. Kemudian disarankan juga bagi perusahaan untuk menggunakan kaca pembatas.
  • Sediakan hand sanitizer di meja anda atau tempat mencuci tangan disekitar ruang kerja.
  • Sarankan kepada pelanggan atau tamu untuk menggunakan masker sebelum menggunakan layanan perusahaan anda.
  • Gunakan pelindung tangan atau sarung tangan untuk menghindari kontak langsung dengan benda atau barang dari pelanggan tersebut.

5. Ketentuan Untuk Penyedia Jasa Kencantikan, Salon atau penjahit

Mengingat anda adalah orang yang kontak langsung dengan pelanggan, maka hal yang perlu anda lakukan adalah:
  • Wajib menggunakan masker dan sarung tangan; 
  • Pastikan pelanggan anda dalam kondisi yang sehat dan memiliki suhu tubuh yang normal (usahakan anda tidak melayani pelanggan yang demam, batuk dan pilek); 
  • Pastikan pelanggan anda juga menggunakan masker dan sarung tangan;
  • Sediakan hand sanitizer atau tempat cuci tangan disekitar tempat kerja anda;
  • Bersihkan tempat kerja dan peralatan kerja secara rutin dengan desinfektan;
  • Gunakan alat pelindung seperti masker dan sarung tangan hanya satu kali pakai.
 

6. Ketentuan Bagi Seorang Pedagang

Selama pemberlakuan masa PSBB, anda tetap bisa berdagang seperti biasa namun lakukan beberapa hal berikut selama masa PSBB yaitu:
  • Sediakan tempat cuci tangan di warung atau lapak anda;
  • Atur jarak antrian atau tempat duduk pada tempat usaha anda (physical distancing);
  • Atur sistem pelayanan agar tidak menimbulkan antrian pelanggan yang panjang;
  • Jika pelayanan anda menggunakan sistem pelayanan di ruang tertutup, maka pastikan suhu tubuh pelanggan dalam keadaan normal sebelum memasuki ruangan (sediakan alat pengukur suhu tubuh thermo gun);
  • Sarankan kepada pelanggan anda untuk selalu menggunakan masker selama berada di area tempat pekerjaan anda;
  • Gunakan masker dan sarung tangan jika produk yang anda jual adalah bahan yang dikonsumsi saat anda kontak dengan bahan tersebut;
  • Harap berhati-hati, uang tunai merupakan media yang dapat menularkan penyakit sehingga sebisa mungkin gunakan transaksi secara non tunai (cashless)

7. Ketentuan Bagi Anda Seorang Petani

  • Anda dapat bekerja seperti biasa dengan menggunakan masker dan sarung tangan ketika kontak dengan tanaman, ternak atau ikan.
  • Pastikan agar lingkungan disekitar anda dalam keadaan bersih dan tersedia tempat cuci tangan.

8. Ketentuan Bagi Seorang Wirausahawan (Entrepreneur)

Apapun bidang usaha anda, tentunya anda masih bisa berusaha seperti biasa, namun perhatikan beberapa ketentuan berikut ini:
  • Jika bisnis anda bisa dijalankan dari rumah, maka kembangkan sistem kerja dengan metode work from home (WFH) agar semua karyawan atau sebagian bisa bekerja di rumah.
  • Jika bisnis anda tidak memungkinkan karyawan untuk bekerja dari rumah maka pastikan bahwa anda bertanggung jawab atas keselamatan semua karyawan dari bahaya virus corona; Menerapkan protokol kesehatan tentang pencegahan virus corona; Sediakan sarana kesehatan dan perlengkapan pelindung diri bagi karyawan dan pelanggan; Taati semua ketentuan tentang jam kerja dan ketentuan tenaga kerja.
  • Pastikan bahwa bisnis anda berada dalam kondisi yang aman dan meminimalisasi resiko penyebaran virus corona.

9. Ketentuan Bagi Seorang Tokoh Masyarakat, Ulama dan Lain-lain

  • Mari kita selamatkan bersama masyarakat dengan memberikan edukasi dalam berbagai kesempatan dan cara, berikan himbauan, motivasi dan keyakinan sehingga timbul kesadaran masal untuk memerangi virus corona dengan memutus penyebaran covid-19 melalui penerapan PSBB dan menerapkan protokol kesehatan.
  • Berikan contoh kepada masyarakat dan tauladan terutama dalam menerapkan pola hidup sehat, menggunakan masker, jaga jarak dan selalu mencuci tangan sehingga menjadi budaya yang efektif untuk memutus penyebaran virus corona.

10. Ketentuan bagi Seorang Yang Baru Saja Kehilangan Pekerjaan (PHK)

Semua orang sangat tidak menginginkan kondisi ini, namun ini semua harus kita tanggulangi bersama untuk memutus mata rantai penyebaran covid-19. Adapun beberapa hal yang perlu anda lakukan adalah:
  • Jangan berputus asa, karena sesungguhnya dibalik kesulitas ada kemudahan. Sebenarnya sangat banyak peluang baru dalam kondisi sulit seperti ini asar anda mau mencobanya. Salah satunya adalah mencaji content creator apakah itu menjadi seorang youtuber atau blogger, atau mencoba membuat suatu produk yang bisa mempermudah dalam menangangi virus corona ini. Misalkan saja, anda membuat masker kain atau pelindung wajah yang simpel.
  • Dalam kondisi seperti ini, Pemerintah selalu berupaya untuk membantu melalui berbagai program terkait bantuan dalam kondisi sulit ini, carilah informasi dan daftarkan diri anda.

11. Ketentuan Bagi Anda Yang Sedang Berada Diluar Rumah

  • Apapun urusan anda diluar rumah, segera dan langsung begitu selesai urusan tersebut.
  • Selalu gunakan masker saat anda berada diluar rumah.
  • Jangan menyentuh benda asing apapun, karena bisa saja virus ada di permukaan benda tersebut, segeralah cuci tangan anda setelah bepergian menggunakan sabun, bila memungkinkan gunakan sarung tangan pada saat anda bepergian untuk suatu urusan.
  • Jika anda menggunakan jasa transportasi umum roda empat, selalu jaga jarak dengan penumpang lain dan pastikan bahwa muatan transportasi tersebut berkapasitas 50% dari seperti biasa dan jika berlebih ingatkan pengemudinya.
  • Pada saat anda menggunakan roda dua, hindari berboncengan dengan orang lain selain keluarga satu rumah dan pastikan anda semua menggunakan helm dan masker.
 

12. Ketentuan Bagi Anda Yang Baru Saja Kontak Dengan Orang Yang Positif Covid-19 atau Pulang Dari Daerah Terdampak

  • Segera bersihkan diri anda dan lakukan isolasi mandiri selama minimal 14 hari, jaga kesehatan anda dengan cara melakukan pola hidup sehat.
  • Segera periksakan diri anda ke dokter dan sampaikan bahwa anda merasa demam, batuk, sesak nafas dan lain lain setelah kontak dengan penderita Covid-19 atau pulang dari wilayah terdampak.
  • Jaga jarak dan hindari kontak dengan keluarga terdekat maupun orang lain.
  • Selalu gunakan masker walaupun anda berada di kamar.

13. Ketentuan Bagi Anda Jika Pasien Dalam Pengawasan atau Positif Corona

  • Selalu berfikir positif, bahwa penyakit ini bisa disembuhkan dan anda harus yakin bisa sembuh.
  • Jaga jarak dan hindari kontak dengan keluarga terdekat dan orang lain, ingat laksanakan semua protokol kesehatan.
  • Ikuti semua prosedur dan tindakan medis yang dilakukan oleh petugas kesehatan dan dokter.
  • Kami semua mendukung anda, tim tenaga kesehatan akan melakukan tindakan yang terbaik untuk kesembuhan anda.

Semoga kita semua dilindungi dari wabah yang sedang melanda ini, mari kita berdo'a kepada Tuhan Yang Maha Esa agar wabah ini segera berakhir dan kita dapat dengan tenang dalam menjalankan ibadah puasa dan dapat bersilaturahmi seperti sebelumnya.

Silahkan dibagikan artikel dan informasi ini agar saudara kita yang lain bisa mengetahui ketentuan-ketentuan yang harus dilakukan selama masa penerapan PSBB. Terimakasih

Sumber Himbauan: ppc-19.pekanbaru.go.id

Jumat, 17 April 2020

Segudang Manfaat Daun Pandan Dalam Kehidupan Sehari-hari salah satunya sebagai Antikanker

Manfaat Daun Pandan

Labmutu.com - Manfaat daun pandan yang biasa digunakan oleh ibu rumah tangga sebagai penambah aroma pada makanan dan pewarna alami, ternyata memiliki segudang manfaat yang tidak disangka-sangka. Manfaat lain daun nan harum tersebut telah terbukti memiliki kandungan senyawa flavonoid.

Sebelum masuk ke bagian manfaatnya, tentunya saya harus memperkenalkan terlebih dahulu tentang tanaman pandan tersebut. Tanaman pandan berasal dari bahasa latin yaitu Pandanous amaryllifolius Roxb. Bagian yang paling banyak digunakan oleh masyarakat pada umumnya adalah daun dengan tujuan penggunaan untuk pewarna alami, penambah aroma dan sebagai antioksidan.

Manfaat daun pandan bagi kesehatan

1. Sebagai Anti Virus

Salah satu protein yang terkandung di dalam daun pandan yang disebut sebagai Pandanin, merupakan senyawa protein yang sangat bermanfaat untuk kesehatan yaitu mampu mencegah pertumbuhan atau perkembangan virus influenza dan virus herpes.

2. Sebagai Anti Kanker

Daun pandan ternyata mengandung beberapa senyawa yang sangat kompleks yaitu senyawa anti cercinogenic (anti karsinogen) yang mampu menghambat pertumbuhan sel kanker di dalam organ tubuh manusia.

3. Mencegah Diabetes

Penyakit diabetes biasanya diderita pada orang yang sudah bermasalah pada sistem metabolisme tubuh. Ketidakseimbangan metabolisme tubuh disebabkan oleh banyak faktor yaitu usia, obesitas, faktor keturunan, sering mengkonsumsi makanan yang tidak sehat dan cepat saji, stres karena tekanan ditempat kerja, kurang tidur (istirahat cukup), merokok, sering mengkonsumsi alkohol, jarang mendapatkan sinar matahari (berjemur sekitar pukul 9.00-10.00) dan sedang menggunakan pil kontrasepsi.

Beberapa senyawa kimia golongan flavonoid yang terkandung di dalam daun pandan, mampu menurunkan kadar gula darah dan mengkonversinya ke dalam bentuk energi yang bisa dimanfaatkan oleh manusia.

Namun yang menjadi catatan penting adalah, saat ada sedang menjalani pengobatan diabetes menggunakan daun pandan, disarankan untuk selalu olahraga yang cukup agar metabolisme tubuh tetap seimbang.

4. Meredakan Rematik

Seperti yang dinyatakan sebelumnya bahwa di dalam daun pandan terkandung beberapa golongan senyawa kimia yang sangat kompleks. Beberapa senyawa tersebut mampu menurunkan dan atau menyimbangkan senyawa purin.

5. Menurunkan Demam

Demam merupakan reaksi tubuh untuk mengatasi infeksi yang disebabkan oleh bakteri, virus atau benda kecil lainnya. Nah, daun pandan secara alamiah mengandung senyawa yang berperan sebagai anti bakteri, anti virus dan anti jamur. Di beberapa penelitian, daun pandan juga mengandung senyawa kimia yang berfungsi sebagai anti inflamasi.

6. Mengatasi Panik dan Stres

Panik dan stres biasanya ditimbulkan dari perasaan cemas karena menerima informasi atau melihat kejadian yang tidak biasa. Dampak dari panik dan stres ini sangat besar terhadap kesehatan tubuh seperti terjadi ketidakseimbangan metabolisme tubuh.

Untuk mengatasi permasalahan ini, jadikanlah daun pandan sebagai pengganti aroma terapi yang bisa anda buat dengan cara meremas-remas daun pandan tersebut kemudian anda hirup aroma yang muncul dari daun pandan.

Manfaat Daun Pandan untuk Industri Pangan

Dibeberapa perusahaan penggilingan beras, daun pandan biasa digunakan sebagai penambah aroma pada beras yang diproduksinya. Selain itu industri makanan skala rumahan juga menggunakan ekstrak daun pandan sebagai pewarna alami dan aroma alami sehingga akan menambah cita rasa pada makanan yang dicampur dengan ekstrak daun pandan tersebut.

Dilansir dari majalah Food Review volume XIII No. 2 tahun 2018, daun pandan dapat diekstrak dan dijadikan sebagai bahan Flavor. Hasil pemisahan dengan menggunakan teknologi High Performance Liquid Chromatography Diode Array Detector (HPLC-DAD), ternyata di dalam daun pandan mengandung senyawa karotenoid. Senyawa karotenoid merupakan senyawa perkursor senyawa flavor pada beberapa jens tanaman seperti belimbing, persik, tomat, pir, rumput laut, teh, tembakau, bunga mawar, bunga osmanthus, saffron dan lain-lain

Dengan teknologi oksidasi enzimatis, secara spesifik mampu menghasilkan senyawa beta ionone. Sehingga kedepannya dengan menerapkan teknologi dan sumber daun pandan tersebut akan meminimalisasi limbah yang terbuang ke lingkungan.

Demikianlah informasi mengenai manfaat daun pandan terhadap beberapa bidang, semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Terimakasih.


Kamis, 16 April 2020

Kaji Ulang Permintaan, Tender dan Kontrak Pekerjaan Laboratorium

kaji ulang permintaan tender dan kontrak

Labmutu.com - Kaji ulang permintaan, tender dan kontrak di laboratorium adalah serangkaian kegiatan untuk menentukan kelayakan atau kesiapan suatu laboratorium untuk menerima pekerjaan dari pelanggan dengan ruang lingkup pekerjaan yang sesuai dengan lingkup akreditasi ISO IEC 17025 : 2017.

Pelanggan yang meminta jasa pengujian atau kalibrasi kepada laboratorium juga harus memahami terkait dari pekerjaan yang ditawarkan kepada laboratorium. Karena pernah terjadi suatu kasus bahwa pelanggan tidak memahami tentang pekerjaan yang akan ditawarkan kepada laboratorium.

Kondisi tersebut akan berdampak pada pelanggaran klausul ketidakberpihakan, karena adanya intervensi kepada pelanggan oleh personel di laboratorium.

Sehingga laboratorium harus memiliki kebijakan untuk menetapkan proses kaji ulang permintaan, tender dan kontrak pekerjaan.

Untuk membuat dan merumuskan kebijkan tersebut, tentunya laboratorium harus merujuk pada klausul sistem manajemen mutu iso 17025 versi 2017. Berikut ini adalah klausu yang dipersyaratkan agar kegiatan di laboratorium telah sesuai dengan ketetapan yang diatur.

7.1.1. Laboratorium harus memiliki prosedur untuk meninjau permintaan, tender dan kontrak. Prosedur tersebut harus memastikan bahwa:
  • Semua persyaratan ditetapkan secara memadai, didokumentasikan dan dipahami;
  • Laboratorium memiliki kemampuan dan sumber daya untuk memenuhi persyaratan; 
  • Bila penyedia eksternal digunakan, persyaratan 6.6 diterapkan dan laboratorium menyarankan pelanggan dari kegiatan laboratorium spesifik yang akan dilakukan oleh pemasok eksternal dan mendapatkan persetujuan dari pelanggan. Catatan 1: Diakui bahwa aktivitas laboratorium yang disediakan secara eksternal dapat terjadi bila: (1) Laboratorium memiliki sumber daya dan kompetensi untuk melakukan aktivitas, namun, untuk alasan yang tak terduga tidak dapat melakukan hal ini sebagian atau penuh; (2) laboratorium tidak memiliki sumber daya atau kompetensi untuk melakukan aktivitasnya.
  • Metode atau prosedur yang tepat dipilih dan mampu memenuhi persyaratan pelanggan. Catatan 2: Untuk pelanggan internal atau rutin, tinjauan permintaan, tender dan kontrak dapat dilakukan dengan cara yang disederhanakan.

7.1.2.  Laboratorium harus memberi tahu pelanggan bila metode yang diminta oleh pelanggan adalah dianggap tidak sesuai atau ketinggalan jaman.

7.1.3. Bila pelanggan meminta pernyataan kesesuaian dengan spesifikasi atau standar untuk pengujian atau kalibrasi (misal: lolos/gagal, masuk toleransi/di luar toleransi), spesifikasi atau standar dan peraturan keputusan harus didefinisikan secara jelas. Kecuali melekat dalam spesifikasi yang diminta atau standar, aturan keputusan yang dipilih harus dikomunikasikan kepada, dan disepakati oleh pelanggan. Catatan: Untuk panduan lebih lanjut tentang pernyataan kesesuaian, lihat ISO/IEC Guide 98-4.

Jika Rekan-rekan sekalian membutuhkan Panduan Mutu dan Prosedur Mutu, kami menawarkan template dokumen tersebut untuk memudahkan rekan-rekan dalam memahami bahkan bisa langsung mengimplementasikan ISO/IEC 17025: 2017. Kami juga menawarkan template Formulir yang diperlukan untuk menjalankan Prosedur. Untuk informasi lebih detail, silahkan kontak via Seluler or WA ke nomor 0821-7254-5061.

7.1.4. Setiap perbedaan antara permintaan atau tender dan kontrak harus diselesaikan sebelum kegiatan laboratorium dimulai. Setiap kontrak harus diterima oleh kedua belah pihak baik oleh laboratorium dan pelanggan. Penyimpangan yang diminta oleh pelanggan tidak akan mempengaruhi integritas laboratorium atau keabsahan hasilnya.

7.1.5. Pelanggan harus diberitahu tentang penyimpangan dari kontrak.

7.1.6. Jika suatu kontrak diubah setelah pekerjaan dimulai, peninjauan kontrak harus diulang dan setiap amandemen harus dikomunikasikan ke semua personil yang terkena dampak.

7.1.7. Laboratorium harus bekerja sama dengan pelanggan atau perwakilan mereka untuk mengklarifikasi permintaan pelanggan dan dalam memantau kinerja laboratorium sehubungan dengan pekerjaan yang dilakukan.

Catatan: Kerjasama tersebut dapat mencakup:
  • Menyediakan akses yang wajar ke wilayah laboratorium yang relevan untuk menyaksikan kegiatan laboratorium khusus pelanggan;
  • Persiapan, pengemasan, dan pengiriman barang yang dibutuhkan oleh pelanggan untuk keperluan verifikasi.

7.1.8. Rekaman kaji ulang, termasuk perubahan signifikan, harus dijaga. Rekaman juga harus disimpan termasuk diskusi terkait dengan pelanggan yang berkaitan dengan persyaratan pelanggan atau hasil kegiatan laboratorium.

Berikut ini terdapat beberapa tips yang bisa anda jadikan sebagai referensi untuk mempermudah penerapan klausul ini, yaitu:
  • Apabila pelanggan meminta laporan hasil uji dan kalibrasi yang berisi pernyataan kesesuaian dengan spesifikasi, maka “decision rule” sebagaimana didefinisikan dalam standar ini diinformasikan kepada pelanggan.
  • Laboratorium harus dapat menjelaskan tentang prosedur kaji ulang permintaan, tender dan kontrak yang dimilik dan diterapkan oleh laboratorium.
  • Laboratorium harus dapat menjelaskan tentang prosedur yang dimiiki dan diterapkan oleh laboratorium bila pelanggan meminta pernyataan kesesuaian hasil uji dan/atau kalibrasi terhadap persyaratan standar.
  • Laboratorium harus dapat menjelaskan tentang prosedur kontrak dan tata cara perubahan kontrak serta penanganan bila terjadi perbedaan atau penyimpangan terhadap kontrak.
  • Laboratorium harus dapat menjelaskan tentang rekaman kaji ulang permintaan, tender dan kontrak yang dipelihara oleh laboratorium.
  • Memastikan laboratorium telah memiliki dan menerapkan prosedur kaji ulang, permintaan, tender dan kontrak untuk memastikan bahwa kedua belah pihak telah.

Demikianlah informasi terkait kaji ulang permintaan, tender dan kontrak yang diatur dalam ISO/IEC 17025:2017, semoga apa yang saya sampaikan dapat menjadi referensi bagi anda dalam menyusun dokumen sistem manajemen mutu di laboratorium pengujian dan atau kalibrasi. Terimakasih.