Minggu, 18 April 2021

NERACA ANALITIK atau TIMBANGAN LABORATORIUM : Pengertian, Fungsi dan Jenis

Neraca Analitik atau sering juga disebut sebagai Timbangan Laboratorium, merupakan peratalan yang wajib dimiliki oleh suatu organisasi laboratorium terutama untuk laboratorium pengujian. Kualitas data hasil uji terkadang ditentukan dengan kualitas neraca yang digunakan. Mengapa dikatakan demikian? karena tidak sedikit rumus perhitungan yang didasari oleh berat material yang ditimbang.

 

neraca analitik

Sebelum masuk pada sesi pembahasan yang terlalu jauh, mari kita susun materi bahasan kita kali ini dimulai dari pengertian, fungsi, jenis dan cara menggunakannya. Bagi teman-teman yang sudah lama memiliki pengalaman kerja dibidang laboratorium, tentunya hal ini sudah biasa untuk dibahas, namun bagi rekan-rekan yang baru ingin memulai pekerjaannya dibidang laboratorium pengujian, saran kami sebaiknya baca dengan lengkap artikel ini.


Pengertian Neraca Analitik


Neraca analitik berasal dari bahasa inggris yakni Analytical Balance yaitu suatu peralatan laboratorium yang sering digunakan dalam pengukuran massa suatu material (zat) seperti dalam bentuk padat atau bahkan cair (densiti). Pengertian yang berhasil kami rangkum dari website andarupm.co.id bahwa neraca analitik merupakan alat yang digunakan untuk menimbang zat.


Menurut wikipedia bahwa neraca analitik adalah jenis neraca yang dirancang khusus untuk menentukan suatu massa kecil dalam rentang sub-miligram. Selanjutnya anm.co.id juga menjelaskan bahwa neraca analitik adalah jenis timbangan yang dirancang untuk mengukur massa kecil rentang miligram sampai gram.


Sehingga bisa kita simpulkan bahwa timbangan analitik adalah alat yang berfungsi untuk menimbang zat dalam jumlah yang kecil serta memiliki keakuratan yang baik.


Fungsi Neraca Analitik


Dilihat dari istilahnya, tentu kita sudah memahami lebih utuh tentang fungsi dari timbangan laboratorium tersebut yaitu sebagai alat untuk menakar suatu bahan atau zat dalam jumlah yang akurat dan memiliki ketertelusuran yang baik dengan satuan internasional (SI).


Terkadang alat ini juga di kombinasikan dengan alat lain seperti Moisture Analyzer dimana di dalam alat tersebut telah dilengkapi dengan unit dari neraca analitik dan pemanas yang berfungsi untuk menimbang selisih dari berat air yang menguap.


Ada 2 (dua) jenis neraca analitik yang sering kali digunakan di laboratorium yaitu Neraca Analitik Digital dan Neraca Analitik Analog. Kedua jenis tersebut masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Sehingga laboratorium harus memahami betul, jenis mana yang dibutuhkan oleh laboratoriumnya.


Akhir-akhir ini, jenis neraca analog sudah jarang ditemui mengingat penggunaan yang lebih rumit karena harus jelih dalam membaca skala yang ditunjukkan oleh jarum analognya. Berbeda halnya dengan neraca digital yang cenderung lebih mudah dalam membaca hasil zat yang tertimbang.


Selain rumitnya dalam pembacaan skala dari timbangan analog, dalam penggunaannya juga harus selalu dikalibrasi dengan anak timbangan yang lebih banyak dan interval tertentu sehingga hasil dari kalibrasi tersebut dijadikan sebagai pembanding massa zat yang tertimbang.


Lain hal nya dengan neraca digital, yang dapat melakukan koreksi secara otomatis ketika kita menggunakan hanya 1 jenis anak timbangan misalnya anak timbangan 100 gram untuk mengkalibrasi timbangan digital.


Fitur Neraca Analitik


Berikut ini beberapa fitur tambahan pada neraca analitik, sebagai tambahan referensi teman-teman sekalian, yaitu:

  • Electromagnetic Force Restoration yaitu fitur pada neraca analitik yang menggunakan coil magnetic secara permanen, hal ini untuk meningkatkan akurasi pengukuran yang tinggi.
  • Internal Database Storing System yaitu berfungsi sebagai memori untuk menyimpan program kalibrasi dan hasil penimbangan dalam database timbangan.
  • Touch Screen Display, Fitur ini tidak semua dimiliki oleh timbangan analitik, hanya seri dan tipe tertentu yang dilengkapi dengan fitur ini. Fungsinya adalah untuk mempermudah dalam pengoperasian alat timbangan analitik digital.
  • Port RS232 Data Interface, atau sering kita kenal dengan colokan RS232 yang dapat dihubungkan dengan sistem komputer sehingga memudahkan kita dalam melakukan analisis data dari massa zat yang kita timbang.
  • Waterpass atau sering kita kenal sebagai mata kucing, bagian ini sangat penting sekali untuk selalu kita periksa. Fungsi dari fitur ini adalah memposisikan timbangan pada posisi yang benar-benar datar. Mengingat bahwa kemiringan dari timbangan yang digunakan, akan mempengaruhi nilai massa zat yang tertimbang untuk ditampilkan pada Display timbangan.

 

Kelebihan dan Kekurangan Neraca Analitik


Agar memahami lebih jauh mengenai alat neraca ini, berikut ini  beberapa kelebihan dan kekurangan neraca dengan beberapa fitur yang dimilikinya yaitu:


timbangan analitik dan neraca analitik

Tips Membeli dan Memilih Neraca Analitik Yang Sesuai


Mengingat sangat banyak jenis, tipe dan seri timbangan analitik dari berbagai merk di pasaran, tantunya hal ini membuat pusing dan bingung bagi kita yang ingin membeli dan memilih jenis neraca yang cocok untuk digunakan di laboratorium. Nah, berikut ini beberapa tips yang bisa kami sampaikan untk mempermudah proses pemilihan barang pada proses tender dan kontrak pembelian.

 

  1. Tentukan budget pembelian di angka berapa mengingat harga dari neraca yang digunakan sangat bervariasi, sesuai dengan merk dan tipe serta fitur yang dimilikinya.
  2. Tentukan dan pastikan kembali rentang kerja dari neraca yang akan digunakan seperti kapasitas maksimalnya, resolusi, ukuran pan, waktu respon dan lain-lain.
  3. Pastikan bahwa layanan purna jual lebih mudah seperti proses claim jika terjadi kerusakan pada masa garansi atau proses perawatan ringan jika ada troubleshooting.
  4. Pastikan dengan kemudahan dalam pengoperasiannya, terkadang ada jenis neraca yang rumit untuk digunakan karena fiturnya yang sangat komplek, oleh sebab itu sesuaikan lagi dengan beban kerja yang akan dilakukan dengan neraca yang akan kita beli tersebut.

Cara Menggunakan Neraca Analitik


Prosedur penggunaan neraca biasanya sama saja secara umum yaitu berdasarkan pada langkah-langkah berikut ini:


  1. Pastikan timbangan pada posisi yang benar-benar datar, hal ini dapat ditentukan dengan mengatur kaki dan waterpass.
  2. Posisikan neraca yang jauh dari getaran dan pengaruh hembusan udara (kipas angin atau hembusan udara pendingin ruangan).
  3. Posisikan neraca diruangan yang kering dan sejuk atau sesuai denagn petunjuk penempatan timbangan. Hal ini dapat dilihat dari buku manual alat neraca pada masing-masing alat.
  4. Jauhkan neraca dari pengaruh medan magnet
  5. Sebelum digunakan, pasitkan bahwa display menunjukkan pada angka Nol (0) dan pan terbebas dari pengotor atau sisa dari zat yang tertimbang sebelumnya.
  6. Pastikan penutupnya tertutup ketika tidak digunakan.
  7. Lakukan kalibrasi internal minimal 1 kali dalam sebulan dan kalibrasi eksternal minimal 1 kali dalam setahun untuk menjamin performa neraca dalam kondisi yang akurat dan konsisten dalam menunjukkan nilai zat yang tertimbang.
  8. Pilihkan lembaga kalibrasi neraca yang sudah terakreditasi oleh KAN untuk menjamin data yang dihasilkan benar-benar handal dan dapat dipertanggung jawabkan serta tertelusur ke satuan SI.


Mengani pengoperasian secara detail, teman-teman dapat melihat pada buku manual pengoperasian masing-masing alat yang dibeli. Jangan lupa juga untuk membuat dokumen Instruksi Kerja Pengoperasian Alat Neraca Timbangan sehingga memudahkan para personel dalam menggunakan neraca analitik yang ada.


Baca Juga: Sumber Kesalahan Dalam Pengukuran


Nah, setelah teman-teman membaca tulisan singkat ini, apakah teman-teman sudah memahami tentang alat neraca analitik yang sering kali terdapat di laboratorium? jika sudah mohon tuliskan pada kolom komentar di bawah ini.


Silahkan dishare kepada rekan-rekan lainnya agar kita mendapatkan pahala jariyah dari membagikan ilmu yang bermanfaat. Demikian artikel yang kami sampaikan kali ini, mudah-mudahan bisa memberikan manfaat, stay heath dan wassalam...

Web ini dibuat atas dasar cinta dan kasih sayang untuk membagikan informasi yang telah diperoleh sejak tahun 2013, semoga bisa membawa manfaat untuk kita semua, aamiin.


EmoticonEmoticon