Rabu, 05 Agustus 2020

ADISI STANDAR : Cara Menghitung dan Membuatnya


Adisi Standar - Metoda adisi standar adalah suatu teknik untuk meminimalisasi error dalam proses preparasi dan pengujian sampel dengan cara menambahkan standar yang telah diketahui nilainya. Teknik ini telah lama digunakan untuk dapat mengetahui pengaruh dari matrik dan pelarut yang digunakan.

Artikel ini akan membahas cara menghitung standar adisi menggunakan Microsoft Excel. Biasanya metoda adisi standar digunakan untuk menghilangkan gangguan matriks pada saat proses preparasi dan pengujian sampel.

Ada beberapa persyaratan untuk penerapan metode standar adisi;
  1. Standar harus cukup pekat, sehingga volume standar yang ditambahkan sedikit dibandingkan dengan larutan sampel agar matriks sampel tidak banyak berubah
  2. Standar yang ditambahkan harus dapat meningkatkan sinyal analitis dengan faktor 1.5 sampai 3
  3. Linearitas dan homogenitas varians harus ada pada rentang kerja.

Prosedur standar аdіѕі mеlіbаtkаn pembuatan bеbеrара lаrutаn уаng mengandung ѕаmреl уаng tіdаk dіkеtаhuі kadarnya, kemudian ditambahkan ѕtаndаr (yang dіkеtаhuі kadarnya) dеngаn vоlumе bеrbеdа.

Mіѕаlnуа, lima lаbu ukur 100 mL mаѕіng-mаѕіng dііѕі dеngаn 80 mL ѕаmреl, kemudian dіtаmbаhkаn standar dalam jumlаh уаng berbeda, ѕереrtі 0, 4, 8, 12 dаn 16 mL. Lаbu ukur kеmudіаn dіtеrа mеnggunаkаn аіr dеmіn dаn dіаduk hingga hоmоgеn, lalu dіukur mеnggunаkаn іnѕtrumеnt lаb.Pаdа contoh dі bаwаh, ѕtаndаr yang dіgunаkаn (Cѕtd) memiliki kоnѕеntrаѕі 4 mg/L

Contoh Perhitungan


Berikut ini cara menghitung Standar Adisi menggunakan excel;

1. Buka program excel

2. Input parameter sebagai berikut;
• Konsentrasi standar (Cstd) yang digunakan pada sel C5

• Jumlah volume sampel (Vunk) pada sel C6

• Labu ukur (Vflask) yang digunakan pada sel C7

• Volume standar yang ditambahkan pada sel B10 – B14

3. Pada sel C10, masukkan formula =($C$5*B10)/$C$7 untuk menghitung Csa, sesuai rumus di bawah;


4. Letakkan kursor pada sel C10, sehingga muncul tanda plus (+) pada ujung kanan bawah, kemudian roll kursor ke bawah sampai sel C14, sehingga didapat hasil copy formula sebagai berikut;

5. Masukkan respon alat pada sel D10 – D14


6. Hitung slope, intercept, dan X-intercept dengan formula sesuai gambar di bawah


7. Buat kurva hubungan antara Csa dengan respon alat dengan cara sebagai berikut;
a. Kita perlu menambahkan satu data saat y=0, maka ketik formula =C18 pada sel C15 dan ketik 0 pada sel D15

b. Tempatkan kursor pada sel C10 – D15

c. Klik menu insert, Charts, pilih Scatter


d. pilih Scatter with Straight Lines and Markers

e. Sehingga muncul grafik seperti di bawah

f. Lakukan pengaturan pada sumbu X dan Y, sehingga diperoleh kurva cantik seperti di bawah, perpotongan garis kurva dengan sumbu X adalah konsentrasi sampel yang terbaca di alat (belum dikalikan faktor pengenceran)

8. Hitung konsentrasi sampel (C0) sesuai formula di bawah;


Jadi, konsentrasi analit di dalam sampel adalah 0.4889 mg/L

Nah, bagaimana mudah bukan? cara menghitung berapa konsentrasi standar yang diperlukan agar sesuai dengan konsentrasi analit yang terkandung di dalam sampel. Demikian informasi ini kami sampaikan, semoga bermanfaat Terimakasih.

Blog ini saya bangun dengan cinta dan kasih sayang untuk membagikan sedikit ilmu yang telah saya dapatkan dibidang penerapan ISO 17025 sejak tahun 2013 silam.


EmoticonEmoticon